Mohon tunggu...
Fio Vatikani
Fio Vatikani Mohon Tunggu... Thanks for coming, just stay tuned for more : )

let's live well and radiate kindness

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Ketahui Kapan Hari Tanpa Bayangan Terjadi di Daerahmu Tahun 2020

18 September 2020   19:00 Diperbarui: 19 September 2020   05:33 18 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketahui Kapan Hari Tanpa Bayangan Terjadi di Daerahmu Tahun 2020
Ilustrasi Bayangan/Shutterstock

Hari Tanpa Bayangan atau Kulminasi Matahari merupakan fenomena alam ketika matahari tepat berada di garis khatulistiwa. Pada saat itu posisi matahari akan tepat berada di atas kepala sehingga menghilangkan semua bayangan benda-benda dipermukaan bumi. 

Peristiwa ini terjadi setiap 2 kali dalam satu tahun di daerah tropis. Indonesia menjadi salah satu negara yang mendapat kulminasi matahari selain beberapa negara seperti Afrika (Gabon), Zaire (Uganda) Kenya dan Somalia.  

Fenomena ini ditandai dengan suhu udara yang lebih panas dibandingkan dengan biasanya karena  terjadi pada siklus musim kemarau dan terjadi pada periode bulan September sampai Oktober. Hal ini disebabkan karena Indonesia terbentang dari 6 derajat Lintang Utara hingga 11 derajat Lintang Selatan.

Sejarah singkat,

Dilansir dari Kumparan.com, dalam catatan sejarah, kulminasi matahari bermula ketika rombongan ekspedisi internasional dari Belanda tiba di Pontianak pada tahun 1928. Tujuan kedatangan dari rombongan ini ke Pontianak adalah untuk menetapkan titik khatulistiwa di kota Pontianak. Pada tahun 1930, tugu yang menandai titik khatulistiwa ini disempurnakan dengan ditambahnya lingkaran di bagian atas tugu, dan delapan tahun kemudian, tugu tersebut kembali disempurnakan dengan menggunakan kayu belian yang adalah kayu besi khas Kalimantan Barat dengan tinggi 4,4 meter.

Tugu Khatulistiwa di Pontianak Kalimantan Barat | flickr.com/photos/adaduitokla
Tugu Khatulistiwa di Pontianak Kalimantan Barat | flickr.com/photos/adaduitokla

Perubahan pada tugu ini terus dilakukan hingga pada tahun 1990 dibuat sebuah kubah dan duplikat tugu yang berukuran 5 kali lebih besar dari aslinya. Kedua tugu ini baik yang asli maupun duplikatnya mempunyai tulisan plat di bawah anak panah yang menunjukan letak Tugu Khatulistiwa pada garis bujur. 

Peresmian tugu ini dilakukan pada tanggal 21 September tahun 1991 oleh Gubernur Kalimantan Barat saat itu Parjoko Suryokusumo, dan dilindungi oleh Pasal 26 UU No.5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya.

Dilansir dari akun instagram resmi Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional yakni lapan_ri, kulminasi matahari akan terjadi di 54 kota di Indonesia dimulai dari tanggal 7 September 2020-21 Oktober 2020. Perlu diketahui bahwa fenomena alam ini terjadi pada waktu yang berbeda sesuai dengan letak geografis.

Selengkapnya dapat disimak dibawah ini untuk waktu dan tempat terjadinya kulminasi matahari di beberapa kota di Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN