Mohon tunggu...
citra aulia
citra aulia Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswa

healing

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Pembaruan Nilai Pancasila dalam Konteks Saat Ini

2 Desember 2022   14:30 Diperbarui: 2 Desember 2022   14:42 138
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Citra Aulia Salsyabila, Mahasiswa Prodi Pendidikan Matematika, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), UNISSULA

Dr.Ira Alia Maerani,S.H., M.H., Dosen Fakultas Hukum, UNISSULA

Pancasila adalah dasar dari konsep kehidupan negara dan masyarakat. Pancasila merupakan nilai-nilai luhur yang harus dihayati dan dipimpin oleh seluruh warga negara Indonesia dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Penghayatan yang mendalam terhadap nilai-nilai inti Pancasila memperkuat jati diri, jati diri dan karakter manusia Indonesia yang berkepribadian Pancasila. Seiring berjalannya waktu, Pancasila tidak lagi berjalan seperti ini. Tantangan selalu ada, seperti lemahnya nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat. 

Dinamika perwujudan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara adalah keyakinan bahwa Pancasila dapat tetap penting dengan berperan sebagai pedoman dan pengambil keputusan ketika terjadi permasalahan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia. Agar kepatuhan warga negara Indonesia terhadap Pancasila tetap tinggi, sikap apatis dan perlawanan harus diminimalkan. 

Perwujudan nilai-nilai Pancasila yaitu perubahan dan pembaharuan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan bernegara, senantiasa menjaga kesinambungan, kepentingan dan konteksnya. Pada saat yang sama, perubahan dan reformasi terus dilakukan jika dinamika lapangan dalam negeri dan perampasan nilai-nilai asing tidak terkait dengan pengembangan dan pengayaan ideologi Pancasila. 

Kedudukan formal Pancasila yang sangat kuat seringkali tampaknya tidak selalu sejalan dengan pengamalan Pancasila dalam kehidupan sehari-hari. Pancasila belum menjadi etos masyarakat. Bahkan hasil penelitian Majelis Peninjau MPR mengungkapkan bahwa lebih dari 50% undang-undang yang disahkan setelah reformasi tidak terkait dengan nilai-nilai Pancasila. 

Artinya nilai-nilai Pancasila diabaikan dan tidak diikuti dengan baik. Mereka melupakan dasar negara dan pandangan hidup Pancasila. Fenomena lain juga menunjukkan bahwa beberapa perspektif dan pro-keragaman mulai memudar dan hampir berada di bawah. Melemahnya kekuatan Pancasila sebagai ideologi dan pandangan hidup kerakyatan juga terjadi pada sekelompok orang atau generasi muda. 

Meski tidak sepenuhnya benar, sebagian besar berpendapat bahwa banyak anak muda yang melupakan Pancasila secara harfiah, apalagi memahami Pancasila secara bermakna. Sebagai ajaran filosofis, Pancasila mencerminkan nilai-nilai dasar dan pandangan dasar bangsa Indonesia terkait dengan sumber alam semesta, yaitu Sang Pencipta. 

Asas ketuhanan isi sebagai asas yang mendasari negara (the state of one divinity). Prinsip-prinsip tersebut mencerminkan kepribadian religius atau teisme keagamaan masyarakat Indonesia. Begitu juga perintah-perintah lainnya, yang secara aklamasi dan sepenuhnya mencerminkan prinsip kekeluargaan, cinta kasih terhadap sesama dan keadilan.
 
PENTINGNYA PELAKSANAAN PANCASILA
Pancasila sebenarnya bukan hanya untuk rakyat, tetapi juga untuk seluruh warga negara Indonesia. Bagaimana Pancasila berkembang di zaman modern? Pancasila bisa dibandingkan dengan identitas kita. Pancasila dapat berdiri kokoh untuk bangsa Indonesia. Bersama-sama, kita dapat menelusuri bahwa setiap suku bangsa di Indonesia mencerminkan sila Pancasila dari yang pertama sampai yang kelima. 

Dalam konteks lain, toleransi dalam masyarakat membutuhkan pemahaman baru tentang bagaimana kita sebagai warga negara Indonesia memaknai Pancasila. Perubahan dan reformasi tidak selalu datang dari sumber sepihak. Konsekuensi dapat bersifat internal atau eksternal. Proses perwujudan nilai-nilai Pancasila berubah hanya karena kapasitas yang terkandung dalam Pancasila itu sendiri. 

Perwujudan nilai-nilai Pancasila dimulai dengan tindakan menyerap atau menerima dan menolak nilai-nilai dengan unsur eksternal atau asing. Identitas suatu bangsa, budaya atau politik adalah segalanya untuk dibangun. Ideologi-ideologi besar dunia harus diawasi secara ketat dan saat dilihat akan bergerak secara dinamis. Menurut ahli tafsir, kecenderungan ketika seseorang menafsirkan segala sesuatu di luar kehidupan orang. Makna Pancasila yang sebenarnya adalah mewujudkan nilai-nilai budaya yang berkembang di daerah kita. Saat ini banyak hal yang dapat mempengaruhi merosotnya nilai-nilai Pancasila. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun