Mohon tunggu...
Chaerul Sabara
Chaerul Sabara Mohon Tunggu... Insinyur - Pegawai Negeri Sipil

Suka nulis suka-suka____

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Child Free Itu Bukan Pilihan, tapi "Phobia"

31 Agustus 2021   08:03 Diperbarui: 31 Agustus 2021   08:14 306 32 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Child Free Itu Bukan Pilihan, tapi "Phobia"
Image: Kompasiana.com

Saya tidak habis pikir dan takhabis mengerti, mengapa ada orang yang memutuskan untuk hidup berpasangan namun tidak ingin memiliki anak.

Secara kodrati salah satu tujuan hidup adalah memiliki keturunan, apakah itu melalui jalan dengan ikatan perkawinan ataupun tidak.

Dalam sebuah perkawinan, terlebih dalam budaya kita, doa utama yang dipanjatkan untuk kedua mempelai adalah perkawinan yang sakinah, mawaddah, warahmah dan dikaruniai anak keturunan yang shalih shalihah (dengan redaksional doa sesuai keyakinan masing-masing).

Bahkan dalam sebuah perkawinan, tidak jarang timbul badai dalam rumah tangga yang disebabkan oleh belum adanya keturunan, keharmonisan menjadi terganggu bahkan banyak yang berakhir dengan perpisahan.

Pernikahan dengan pilihan child free, menurut hemat saya tidak bisa dipandang sebagai sebuah pilihan atau hak dari setiap individu yang menjalaninya. Ini bisa jadi merupakan sebuah sindrom kejiwaan atau semacam phobia yang dialami oleh pelakunya.

Apapun alasan yang mendasari pengambilan keputusan untuk memilih child free, itu bisa disimpulkan lahir dari ketakutan/kekhawatiran yang berlebihan atau bahkan phobia. 

Dan bisa jadi merupakan akumulasi pengalaman hidup pelakunya yang pernah mengalami trauma yang tidak mengenakkan berkaitan dengan kehidupan anak-anak.

Bisa jadi pengalaman semasa kecil dalam keluarga yang dialami seorang anak, begitu membekas bagaimana repot, rumit dan segala macam bentuk yang tidak mengenakkan yang terakumulasi menjadi sebuah trauma kejiwaan yang tidak ingin diulang atau dialami si anak semuanya lalu ditekan ke dalam alam bawah sadar. 

Pengalaman traumatis masa kecil itu bisa saja pada akhirnya menjadi ketakutan yang menetap dan tidak rasional terhadap suatu obyek atau situasi tertentu, salah satunya adalah ketakutan memiliki anak. Dan sama dengan phobia-phobia yang lain, ini tentu saja bisa diterapi jika pengidapnya sadar dan mau.

Yah, sekali lagi in my humble opinion, child free ini adalah sebuah phobia yang harus diterapi  dan bisa diterapi, hanya saja karena ini sifatnya keputusan individual yang tidak merugikan orang lain. Sehingga pengidapnya tidak merasa bahwa ini sesuatu yang salah, apalagi harus mengobatinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan