Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Peran Israel dalam Perebutan Gas Alam Mediterania

15 September 2022   20:46 Diperbarui: 15 September 2022   20:57 151 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Gas alam merupakan salah satu sumber energi yang paling banyak digunakan di dunia. (Foto energycapitalpower).

Daripada mengikuti ideologi "energi hijau", Israel harus berusaha menjadi sumber energi yang sangat diperlukan bagi Eropa.

Ketika pemerintah Israel saat ini berkuasa, salah satu perubahan kebijakan yang nyata dibandingkan dengan pemerintah Netanyahu sebelumnya adalah di bidang kebijakan energi.

Mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Energi Yuval Steinitz telah menekankan pentingnya vital bagi Israel untuk mengekstraksi gas alam dari ladang yang baru ditemukan di Mediterania timur. 

Sebaliknya, Menteri Energi saat ini Karine Elharrar menyatakan pada Desember 2021 bahwa Israel tidak akan lagi memberikan lisensi untuk eksplorasi gas alam di dalam zona ekonomi Israel selama tahun mendatang. Sebaliknya, dia menekankan bahwa 2022 akan menjadi "tahun energi terbarukan" dan bahwa "gas alam bisa menunggu." 

Pada tahun depan, Kementerian ESDM akan mengesampingkan rekomendasi kebijakan yang dibuat dalam laporan pemerintah sebelumnya tentang kebijakan gas bumi, yang secara khusus merekomendasikan eksplorasi gas lebih lanjut.

Israel sekarang tampaknya berada di tengah-tengah perubahan besar lainnya dalam kebijakan ekspor gasnya untuk tahun 2022. Elharrar baru-baru ini menyatakan dalam sebuah wawancara bahwa "masa depan energi dunia adalah hijau, bukan gas." Namun perang Rusia-Ukraina telah mengubah pasar gas. 

Pertempuran darat di Ukraina telah memaksa Eropa untuk datang dengan strategi baru untuk menjaga jumlah gas yang sama mengalir, meskipun dari sumber baru, mengingat fakta bahwa hampir 40% dari pasokan gas Eropa berasal dari Rusia, yang berusaha untuk menggunakan yang memanfaatkan untuk membalas Tindakan pemerintah Eropa yang mendukung Ukraina.

Pada Juli 2022, 26 dari 27 negara anggota Uni Eropa sepakat untuk membatasi konsumsi gas alam. Mereka juga berusaha untuk mendiversifikasi pasokan gas mereka, yang berarti, di atas segalanya untuk mengurangi impor Rusia, yang mereka putuskan akan dikurangi dua pertiganya pada akhir tahun 2022.

Pada Juni 2022, pejabat senior Eropa mulai mengunjungi negara-negara bagian timur Mediterania dengan frekuensi yang lebih besar untuk meresmikan akses mereka ke alternatif terbaik yang mereka miliki untuk gas Rusia. 

Misalnya, UE menandatangani MOU dengan Israel dan Mesir yang akan meningkatkan ekspor gas alam ke Eropa. Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen berada di Kairo pada 17 Juni untuk mengumumkan forum gas baru untuk ekspor gas alam ke Eropa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan