Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Rusia Tahu Mereka Kalah dan Ukraina Harus Berhati-hati

25 Agustus 2022   22:21 Diperbarui: 25 Agustus 2022   22:25 229 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Rusia Tau Mereka Kalah dan Ukraina Harus Berhati-hati ( Istimewa @Christofel.id)

Beruang merah liar yang terluka sangat berbahaya. Begitu juga diktator Rusia Vladimir Putin.

Dia kalah perang berdarah di Ukraina. Dia dipermalukan sekarang dan secara historis. Dia harus marah. Sebelum Ukraina menyatakan kemenangan, itu dengan teman dan sekutu perlu memastikan penjahat yang terluka di Kremlin tidak akan menerkam.

Penghinaan Putin cukup besar. Sekitar 90.000 tentara tewas dan terluka, berton-ton material Rusia yang hancur, telur di wajahnya untuk tenggelamnya kapal utama Moskva, sanksi yang meningkat, memperkuat NATO, kekuatan baru dalam peran Amerika sebagai pemimpin dunia bebas, dan banyak lagi. 

Dia menolak kerugian manusia karena dia tidak peduli tentang etika non-Rusia yang mati dari pedalaman federasi atau tentang materi yang dihancurkan meskipun kematian para jenderal dan pemimpin kompleks industri militer disengaja atau tidak sesuai dengan gaya Rusia menghilangkan mereka yang tidak menyenangkan bos. Dia mengolok-olok sanksi secara resmi sambil memohon komponen yang habis dari importir lain.

Putin , Zelensky (Carl Court/Getty Images; Setor Foto)
Putin , Zelensky (Carl Court/Getty Images; Setor Foto)

Dia takut dengan dukungan NATO untuk Ukraina: di atas semua komitmen senjata berat Amerika. Sekarang adalah waktu untuk mengawasinya dan mencegah setiap kesalahan terutama dalam energi, bantuan militer dan propaganda. 

Dari segi energi, upaya baru-baru ini untuk menghidupkan kembali NordStream2 dengan mantan Kanselir Gerhard Schroeder menunjukkan kebutuhannya yang sangat besar untuk mengendalikan energi. Dia akan menyampaikannya kepada para pendukung perhatikan kesepakatan terbaru dengan Mesir untuk menghindari sanksi dan menahan diri dari kritik. Ini adalah senjata utamanya melawan demokrasi. Langkahnya untuk menolak penerimaan turbin NordStream1 karena "sanksi" adalah perjalanan klasik Rusia: Anda, negara-negara demokrasi, telah membawa ketidakmampuan Rusia untuk memberikan energi pada diri Anda sendiri.

Sekarang negara-negara semakin pintar. Mereka beralih ke pemasok energi alternatif dan melakukan diversifikasi ke sumber seperti batu bara atau mengimpor listrik dari Ukraina dan melakukan penyesuaian. Untuk mengurangi permintaan, Prancis mendenda perusahaan yang menjalankan sistem pendingin tetapi tetap membuka pintu. Ini adalah pemeriksaan yang bijaksana tentang bahaya pasokan sumber tunggal Rusia. Pemerasan energi Putin harus diakui, dilawan dan diberi sanksi. NordStream2 tidak boleh terjadi.

Akhirnya, meskipun beberapa dukungan pro-Rusia menghalangi keanggotaan Ukraina di NATO, Putin telah gagal menghentikan anggotanya untuk membantu Ukraina berperang. Yang utama di antara mereka adalah kontribusi Amerika Serikat, sekitar delapan miliar dolar yang didedikasikan untuk pengeluaran pertahanan. Ini adalah pengubah permainan paling signifikan untuk dukungan Ukraina oleh kedua partai politik Amerika. Putin ingin mengubah itu.

Untuk alasan ini, kekhawatiran anggota Kongres dari Partai Republik Victoria Spartz tentang kurangnya "pengawasan" untuk dana dan kurangnya loyalitas dari beberapa pejabat Ukraina perlu diperhatikan. Dia telah menempatkan dirinya di tengah-tengah urusan rumit pada saat kritis perang. Banyak politisi Amerika dan Ukraina yang waras melihat pekerjaannya berbahaya bagi hubungan baik yang sedang berlangsung. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan