Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Energi Atom Diperlukan untuk Melepaskan Diri dari Krisis Energi

2 Agustus 2022   22:57 Diperbarui: 2 Agustus 2022   23:00 74 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mahasiswa itb menjadi wakil pertama Indonesia di Cern (Kredit Foto: itb.ac.id)

Sebuah badan energi atom internasional yang diusulkan akan dibentuk untuk mengawasi pawai damai ke depan. Mimpi itu tidak pernah terjadi dan, dalam banyak kasus, dipalsukan.

Pada bulan Desember 1953, presiden Dwight Eisenhower menyampaikan mimpinya tentang zaman atom baru kepada Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa. 

Pidato yang diberi judul "Atom for Peace" ini menguraikan visi pemanfaatan energi atom yang begitu efisien, kebutuhan akan konflik akan menjadi buang-buang waktu. Mantan panglima tertinggi sekutu itu berharap dapat memulai dorongan penggunaan energi nuklir untuk kepentingan seluruh umat manusia .

Eisenhower meminta negara-negara untuk mengumpulkan bahan fisi mereka dan memajukan penelitian, mengklaim listrik akan lebih mahal untuk diukur daripada menghasilkan tepat waktu. 

Sebuah badan energi atom internasional yang diusulkan akan dibentuk untuk mengawasi pawai damai ke depan. Mimpi itu tidak pernah terjadi dan, dalam banyak kasus, dipalsukan.

Pencarian ini pada akhirnya akan mengarah pada sumber daya yang memberi India senjata nuklir pertama mereka, yang dipasok oleh bahan sisa dari Kanada. Gudang senjata atom dunia tidak membalikkan atau membatasi upaya Eisenhower untuk mengalihkan perlombaan senjata hanya untuk mengumumkan era Perang Dingin.

Uni Soviet hilang, tetapi penggantinya sekarang mengancam keseimbangan dunia, sekali lagi. Menggunakan energi sebagai cengkeramannya di Eropa, Rusia memiliki tingkat kepentingan yang sangat besar dalam komunitas global. Sebuah "Atom untuk Perdamaian" modern akan menghapus cengkeraman Rusia dan menurunkan mereka ke lingkup pengaruh yang tepat.

Menjelang perang Ukraina, Jerman memperkuat ketergantungannya pada energi Rusia Jerman menutup pembangkit nuklir, operasi batu bara dimulai dan Nord Stream II akan mengisi kekosongan yang tersisa dari Moskow. Jerman belajar dengan cara yang sulit tentang apa yang terjadi ketika negara lain dapat mematikan lampu.

Jerman berdiri kaku ketika dunia bergerak untuk memberikan sanksi kepada Rusia dan mengeluarkan mereka dari ekonomi global. Jerman harus bergerak cepat untuk menghindari krisis yang akan datang, jika mereka gagal memenuhi kebutuhan energi pada musim dingin tanpa bahan bakar Rusia.

Strategi Adu Ayam Rusia

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) (Foto: Tehran Time)
Badan Energi Atom Internasional (IAEA) (Foto: Tehran Time)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan