Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Mengenai Kunjungan ke Israel, Biden Hidup di Dekade yang Salah

25 Juli 2022   21:43 Diperbarui: 25 Juli 2022   21:47 86 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
 Biden mampu mengamati beberapa sistem pertahanan Israel di Bandara Ben Gurion (Kredit Foto: AFP/GIL COHEN)

Presiden Trump setidaknya telah mencoba pendekatan yang berbeda. Biden adalah orang yang sama yang telah gagal selama 30 tahun.

Presiden Joe Biden  kembali dari perjalanan kepresidenannya yang pertama ke Timur Tengah, dan secara umum berjalan dengan baik. Beberapa berita utama  adalah Upaya diplomasi pertama dengan Putra Mahkota Arab Saudi dan kurangnya kemajuan dalam masalah ekspor minyak, tetapi bagian yang paling jelas dari perjalanan itu adalah klaim Biden bahwa diplomasi pada 1990-an masih layak dilakukan hari ini.

Biden bertemu dengan Perdana Menteri sementara Israel Yair Lapid, yang merupakan pemimpin partai kiri-tengah Yesh Atid. Namun pada isu-isu mengenai Iran dan Otoritas Palestina, Lapid terdengar jauh lebih seperti pendahulunya Benjamin Netanyahu daripada mantan Perdana Menteri Ehud Barak dan Ehud Olmert. Tetapi pendekatan damai Barak dan Olmert-lah yang tampaknya diharapkan Biden.

Biden berpendapat bahwa diplomasi adalah cara terbaik untuk mencegah Iran memproduksi senjata nuklir. Biden adalah bagian dari pemerintahan Obama yang akan mengizinkan Iran memproduksi senjata nuklir tanpa konsekuensi, tetapi dia sekarang mengklaim bahwa Iran tidak akan pernah mengizinkannya.

Lapid tidak peduli. Selama konferensi pers bersama dengan Biden, dia tegas. "Kata-kata tidak akan menghentikan mereka, Pak Presiden," kata Lapid. "Diplomasi tidak akan menghentikan mereka. 

Satu-satunya hal yang akan menghentikan Iran adalah mengetahui bahwa jika mereka terus mengembangkan program nuklir mereka, dunia bebas akan menggunakan kekuatan mereka. Satu-satunya cara untuk menghentikan mereka adalah dengan menempatkan ancaman militer yang kredibel.

Perdana menteri menambahkan, "Anda telah mengatakan berkali-kali, Tuan Presiden, bahwa negara-negara besar tidak menggertak. Saya sangat setuju. Seharusnya bukan gertakan, tetapi hal yang nyata. Rezim Iran harus tahu bahwa jika mereka terus menipu dunia, mereka akan membayar harga yang mahal."

Israel tidak pernah malu dengan kesediaannya untuk menggunakan kekuatan militer untuk melindungi diri dari ancaman nuklir. Kembali pada tahun 1981, ia meluncurkan misi berani yang menghancurkan fasilitas nuklir di Irak. 

Pada tahun 2010, diketahui bahwa Israel telah bekerja selama bertahun-tahun pada virus komputer yang dikenal sebagai Stuxnet untuk menghancurkan kemampuan nuklir Iran secara digital. 

Pada 2018, Mossad mencuri 110.000 dokumen yang merinci ambisi nuklir Iran. Jadi ketika Lapid bersumpah untuk menggunakan kekuatan, dia memiliki preseden yang ditetapkan oleh kebijakan Israel selama beberapa dekade di belakangnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan