Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Dari Yerusalem ke Jedah

22 Juli 2022   23:02 Diperbarui: 22 Juli 2022   23:08 79 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Presiden AS Joe Biden melakukan kunjungan ke Arab Saudi (Foto: Reuters)

Misi Biden ke Timur Tengah mengarah ke selatan.

Misi Presiden Biden ke Timur Tengah telah berjalan dengan baik.

Di Yerusalem, dia menyenangkan tuan rumahnya dengan mengatakan kepada mereka: "Israel harus tetap menjadi negara Yahudi yang independen, demokratis jaminan dan penjamin utama keamanan orang-orang Yahudi tidak hanya di Israel tetapi di seluruh dunia. Saya percaya itu sampai ke inti saya. "

Di Betlehem, dia mengumumkan bantuan keuangan sebesar $316 juta untuk Otoritas Palestina dan mengatakan kepada presidennya, Mahmoud Abbas, bahwa dia merasakan "kesedihan dan frustrasi" Palestina. Tetapi dia menahan diri untuk tidak memulai "proses perdamaian" baru, yang tidak dapat dilakukan oleh Abbas yang berusia 87 tahun, yang tidak populer di Tepi Barat dan persona non grata di Gaza yang dikuasai Hamas.

Di Jeddah, dia menyambut baik keputusan Saudi untuk membuka wilayah udaranya "untuk semua maskapai sipil tanpa diskriminasi, keputusan yang mencakup penerbangan ke dan dari Israel."

Kemudian, pada hari Jumat, misi pergi ke selatan. Seorang juru bicara Uni Emirat Arab mengumumkan bahwa pemerintahnya mengirim seorang duta besar ke Teheran dengan tujuan "membangun kembali jembatan."

Dia menambahkan bahwa UEA tidak akan bergabung dengan aliansi pertahanan udara Timur Tengah sebuah proposal yang kadang-kadang digambarkan sebagai NATO Timur Tengah tetapi sebenarnya hanya pertukaran layanan yang dapat mencegah rudal Iran mencapai target mereka. Aliansi semacam itu perlu melibatkan Israel dan menikmati dukungan kuat AS.

"Kami terbuka untuk kerja sama, tetapi bukan kerja sama yang menargetkan negara lain di kawasan itu, dan saya secara khusus menyebut Iran," kata juru bicara itu. "UEA tidak akan menjadi pihak dari kelompok negara mana pun yang melihat konfrontasi sebagai arah, tetapi kami memiliki masalah serius dengan Iran, dengan politik regionalnya."

Pada hari Sabtu, Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Farhan bin Faisal menggemakannya. "Tidak ada diskusi tentang aliansi pertahanan dengan Israel," katanya kepada wartawan.

Pesan yang dikirim oleh Emirat dan Saudi kepada Biden: "Kunjungan ramah dan kata-kata manis saja tidak memotong hummus. Anda mengatakan Anda mendukung kami, lalu Anda mengatakan bahwa Anda menjauh. Anda tidak dapat diandalkan. Kami melindungi taruhan kami."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan