Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Book Pilihan

Mengikuti Jejak Ibrahim (Abraham)

12 Juli 2022   16:10 Diperbarui: 12 Juli 2022   16:13 83 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto : Buku Path of Abraham

Perspektif orang dalam tentang bagaimana Kesepakatan Abraham disimpulkan dan mengapa Kesepakatan itu menawarkan jalan ke depan menuju era baru perdamaian dan kemakmuran di Timur Tengah kalau saja kesepakatan itu tidak ditinggalkan oleh Pemerintahan Biden.

Mantan utusan pemerintahan Trump untuk Timur Tengah Jason Greenblatt menunjukkan bagaimana cara menolak pemikiran konvensional dapat membawa perdamaian.

Sebuah buku baru oleh Jason Greenblatt, mantan utusan Timur Tengah dan salah satu arsitek kepala Kesepakatan Abraham di bawah mantan Presiden AS Donald Trump, menyanggah anggapan umum bahwa hanya diplomat karier yang dapat menciptakan makna yang berarti. mengubah. In the Path of Abraham: How Donald Trump Made Peace in the Middle East and How to Stop Joe Biden from Unmaking It, dillaunching pada 19 Juli, setelah kunjungan Presiden Joe Biden saat ini ke wilayah tersebut.

Selama kurang lebih tiga tahun bekerja sebagai utusan Timur Tengah Trump, Greenblatt ditugaskan membantu presiden merumuskan kebijakan regional. Waktu Greenblatt di Washington diselingi oleh serangkaian langkah strategis pro-Israel, termasuk penarikan AS dari the flawed Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) yang cacat kesepakatan nuklir Iran 2015 dan pemindahan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem . Buku ini memberikan pandangan pribadi dan profesional yang menarik tentang peran Greenblatt di Gedung Putih dan membuat kasus yang meyakinkan bahwa sebagian besar pemerintah AS masih terikat dengan paradigma Timur Tengah yang sudah ketinggalan zaman.

Greenblatt, yang sebelumnya bekerja sebagai kepala penasihat hukum untuk Trump Organization, mencatat bahwa dia dan istrinya Naomi tidak pernah menjadi "orang politik." Namun justru karena status "orang luar" inilah Greenblatt, Duta Besar AS untuk Israel David Friedman dan penasihat senior Jared Kushner semuanya orang baru di bidang politik berhasil mengubah kebijakan AS selama beberapa dekade di kawasan yang melihat penyelesaian konflik Israel-Palestina sebagai kunci penerimaan Arab terhadap Israel.

Trio unik ini menggantikan strategi yang berakar pada paternalisme dengan strategi yang berakar pada pragmatisme. Mereka lebih suka mendengarkan daripada memberi kuliah sehubungan dengan negosiasi antara Israel dan Arab. Sementara "pakar" Washington seperti mantan Menteri Luar Negeri John Kerry senang berkhotbah kepada Israel tentang "kebijakan pemukim", Greenblatt menulis tentang waktunya yang dihabiskan bersama orang Palestina dan Israel. Sedihnya, harapan perdamaian apa pun dilunakkan oleh kenyataan bahwa beberapa teman bicara Palestinanya kemudian rumahnya digerebek dan ditangkap begitu mereka kembali ke rumah.

Perjalanan Abraham dengan Rute Perdagangan (Foto : Buku Path of Abraham)
Perjalanan Abraham dengan Rute Perdagangan (Foto : Buku Path of Abraham)

Sementara banyak media mengkritik pemerintah karena mengabaikan Palestina demi pemulihan hubungan Israel-Arab yang lebih besar, buku tersebut mencurahkan banyak waktu untuk rencana "Perdamaian untuk Kemakmuran" Trump, yang meletakkan kerangka ekonomi dan politik untuk perdamaian Israel-Palestina. Sepakat. Greenblatt mengungkapkan bahwa banyak pemimpin Arab, baik secara publik maupun pribadi, mendesak Palestina untuk menerima proposal tersebut, tetapi penolakan Otoritas Palestina menyebabkan kegagalannya.

Alih-alih mengucapkan kata-kata hampa yang melelahkan tentang membangun konsensus,tim penasihat Trump dengan cepat berbalik dan menolak untuk "memperdebatkan masalah yang telah diperdebatkan sebelumnya." Di Jalan Abraham membahas bagaimana tawaran diplomatik ke tetangga Iran mengungkapkan koordinasi diam-diam mereka dengan Israel dalam menghadapi ancaman bersama dari nuklir Iran. Sinergi Greenblatt, Friedman dan Kushner dan komitmen kolektif untuk berdialog dengan negara-negara Arab mengenai isu-isu yang lebih penting bagi keamanan mereka daripada konflik Israel Palestina memiliki efek ganda dalam memajukan perdamaian dan membentuk kembali kebijakan AS di wilayah tersebut.

Dalam Path of Abraham membahas pandangan Greenblatt tentang di mana berbagai negara berdiri dalam normalisasi hubungan dengan Israel. Masih belum jelas keuntungan apa, jika ada, yang akan diperoleh ketika Biden bertemu dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman akhir bulan ini. Berbeda dengan presiden saat ini yang mengesampingkan Saudi, Greenblatt mengingatkan pembaca bahwa Trump memilih Arab Saudi sebagai perjalanan luar negeri pertamanya. Terlebih lagi, Saudilah yang pertama kali "membunyikan alarm" di Iran, dengan Menteri Intelijen Turki al-Faisal memperingatkan bahwa JCPOA "adalah langkah pertama menuruni lereng yang sangat licin." Kerja sama antara monarki Teluk dan Israel meningkat dan In the Path of Abraham menawarkan refleksi yang bijaksana tentang masa depannya, bersama dengan penilaian keterlibatan Israel dengan negara-negara seperti Qatar dan Oman.

Greenblatt, yang beragama Ortodoks, menegaskan bahwa Trump mempekerjakannya bertahun-tahun yang lalu sebagai pengacara junior dengan "pengetahuan penuh" bahwa dia adalah seorang Yahudi yang taat. Alih-alih memarahi pengacaranya karena "offline" selama 25 jam setiap minggu, Trump tidak hanya "mendorong" dia untuk mempraktikkan "gaya hidup yang menuntut agama, tetapi juga untuk bangga akan hal itu." Di Jalan Ibrahimberisi cerita-cerita yang mengungkap mulai dari agen Secret Service yang dengan sopan mengawal Greenblatt dari halaman Gedung Putih pada waktunya untuk Kabbalat Shabbat hingga pejabat tinggi Arab yang bersikeras agar dia melanjutkan membacakan Kaddish untuk ayahnya, yang baru saja meninggal, sebelum percakapan telepon. Memang, pesan kritis yang dijalin di seluruh buku ini adalah bahwa menjadi seorang Yahudi yang berkomitmen adalah hal yang baik dan dapat menjadi keuntungan daripada penghalang ketika mencari kekaguman dan persahabatan orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Book Selengkapnya
Lihat Book Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan