Mohon tunggu...
Chazali H Situmorang
Chazali H Situmorang Mohon Tunggu... Apoteker - Mantan Ketua DJSN 2011-2015.

Mantan Ketua DJSN 2011-2015. Dosen Kebijakan Publik FISIP UNAS; Direktur Social Security Development Institute, Ketua Dewan Pakar Lembaga Anti Fraud Asuransi Indonesia (LAFAI).

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Pandemi Covid-19, Berkah atau Masalah, di Mana Bedanya?

11 Oktober 2021   00:03 Diperbarui: 11 Oktober 2021   00:35 136 4 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pemerintahan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir memilih untuk menganggap pandemi Covid-19 sebagai berkah ketimbang masalah. Ia pun menjelaskan pandangannya tersebut.

"Saya pikir ini positifnya berkah sebenarnya. Karena kalau kita mau lihat sesuatu karya itu harus diuji. Bagi saya pandemi ini berkah," ujar Honesti dalam sebuah acara daring, Kamis, 7 Oktober 2021.

Kita mulai pembahasan dari sekelumit informasi di atas, yang menimbulkan banyak protes dan marahnya tokoh masyarakat, tenaga medis, dan kelompok lainnya.

Ini persoalan landasan berpikir dalam melihat suatu masalah atau berkah. Masalah itu kita semua mengerti  yaitu adanya gap antara yang diharapkan dengan apa yang terjadi. 

Dalam kesehatan masyarakat, kita ingin menuju Universal Health Coverage (UHC),  dengan dilahirkanya berbagai produk perundang-undangan terkait sesuai amanat UU Dasar 1945 yakni  UU Kesehatan, UU Rumah Sakit, UU SJSN, UU BPJS dan beberapa undang-undang lainnya yang terkait. Jika terjadi wabah, ada  UU tentang Wabah Penyakit Menular , dan UU tentang Kekarantinaan Kesehatan.

Masalah itu timbul karena apa yang menjadi amanat UU itu, tidak dapat dilaksanakan sepenuhnya, atau sebagian, karena berbagai sebab yang paling berat adalah Pandemi Covid-19 yang menewaskan hampir sebanyak 150 ribu penduduk Indonesia.

Angka kematian ini, hampir sama dengan jumlah penduduk yang tewas karena bencana alam Tsunami di Aceh tahun 2004 yang lalu.

Masalah itu pasti berimplikasi  hal yang merugikan, atau menyakitkan, atau memilukan, atau merusak tatanan kehidupan  dan bahkan dapat  menghancurkan suatu peradaban. 

Terlalu tidak berharga jiwa manusia Indonesia yang meninggal karena Covid-19, apalagi para mereka tenaga medis, professor, dokter spesialis, dan tenaga kesehatan lainnya, sebagai SDM unggul yang begitu susah payah menghasilkannya, jika dipadankan dengan berkah.

Mari kita simak apa itu berkah secara umum. Kita cari saja di Google.  Berkah atau barokah dalam Al-Quran dan sunah adalah langgengnya kebaikan, kadang pula dapat diartikan dengan bertambahnya kebaikan atau ziyadatul khoir, dan bahkan artinya bisa kedua-duanya. Menurut Imam Nawawi, asal makna berkah atau barokah ialah kebaikan yang banyak dan abadi.

Pertanyaannya, Pandemi Covid-19 itu apakah langgengnya kebaikan, atau langgengnya musibah atau masalah?  Pembaca jawab saja sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan