Mohon tunggu...
Lidya Charolina
Lidya Charolina Mohon Tunggu...

Notepad dan blog adalah sahabat sejati saya. Gemar mengkritisi fenomena sosial dan menumpahkannya dengan menulis. Karena saya makhluk sosial, so please welcome let's create nice relationship.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Teaching Session - Enlighten The Future - AIESEC Brawijaya

27 Agustus 2014   07:41 Diperbarui: 18 Juni 2015   02:25 79 0 0 Mohon Tunggu...
Teaching Session - Enlighten The Future - AIESEC Brawijaya
1409074754794039790

[caption id="attachment_355453" align="alignleft" width="300" caption="Matt (22th) from Taiwan teaching basic math to childrens"][/caption]

Para Peserta Pertukaran Pelajar (Exchange Participant) dalam proyek sosial Enlighten The Future (ETF) dijadwalkan mengajar dua kali di dua tempat berbeda dalam sehari. Mulai hari Senin sampai dengan Kamis, dengan dibagi menjadi dua grup mereka menyebar ke 4 panti asuhan didampingi buddy dan panitia yang piket mengawasi di hari yang sudah ditentukan.

Panitia khususnya Organizing Committee of Programmer and Marketing, Ralitza Passileva (20th), mengerahkan tenaganya mengatur jadwal (timeline) untuk 14 Exchange Participant (EP) dan 8 panti asuhan. Meski demikian, proses belajar dan mengajar tetap berjalan lancar. Anak-anak dari panti asuhan yang didatangi menunjukkan antusias partisipasinya dengan semangat dan ceria. Kelancaran Teaching Session ini juga dibantu oleh buddy, para pendamping EP yang diberi amanah untuk menemani dan membantu mereka.

Kegiatan belajar mengajar ini melibatkan 8 panti asuhan, antara lain: Griya Baca, Yayasan At-Taufiq, Darul Jundi, Ngelmu Pring, Mawadah Warohmah, Salaman, Sanggar Anak, dan Ebenzer.

Materi yang diberikan dari EP kepada anak-anak antara lain pengenalan budaya dari negara masing-masing EP, bahasa Inggris, Matematika Dasar, dan permainan unik dari negara berbeda.

Karoline (27th), EP dari Jerman, mengajarkan nama-nama warna dalam bahasa Inggris dengan permainan puzzle-nya. Sedangkan Khalil (21th), pria dari Tunisia ini mengajarkan nama-nama hewan dari 3 bahasa (Arab, Perancis, Inggris) dengan tepung liat hasil karyanya sendiri.

Teaching Session ini diharapkan dapat memberi dampak positif kepada lingkungan sosial yang ikut berpartisipasi selama proyek berlangsung. Bukan hanya lingkungan sosial saja, namun juga para panitia dan mahasiswa asing yang merelakan waktunya menjadi relawan mengajar di proyek ini mendapatkan pengalaman dan pelajar positif yang dapat berguna di masa depan nanti. (lid)

VIDEO PILIHAN