Mohon tunggu...
Hamdani
Hamdani Mohon Tunggu... Konsultan

Ekspresikan Pikiran Melalui Tulisan

Selanjutnya

Tutup

Analisis Artikel Utama

Kabinet Rekonsiliasi Memang Menarik, Maukah Sandiaga Jadi Menterinya Jokowi?

17 Juni 2019   15:13 Diperbarui: 19 Juni 2019   09:12 0 2 0 Mohon Tunggu...
Kabinet Rekonsiliasi Memang Menarik, Maukah Sandiaga Jadi Menterinya Jokowi?
(ANTARA/Puspa Perwitasari)

Jokowi optimis jika kubunya bakal menang di Mahkamah Kontitusi dan dirinya bersama Ma'ruf Amin akan ditetapkan sebagai Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia yang dilantik periode 2019-2024 oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Rasa optimis dan keyakinan Jokowi itu dapat kita lihat melalui pernyataannya di media massa perihal susunan kabinet masa jabatan periode kedua sebagai Presiden RI. Meskipun berita tersebut belum tentu benar, namun hal tersebut sudah tersebar ke publik.

Bahkan Ketua Presidium Indonesian Police Watch (IPW) Neta S Pane telah memiliki info akurat terkait figur yang bakal jadi menteri Presiden Joko 'Jokowi' Widodo di kabinet selanjutnya sebagaimana disiarkan oleh Tribunnews [dot] com edisi 17/6/2019.

Tidak hanya itu beredar pula kabar bahwa salah satu kursi menteri sudah dijatahkan ke cawapres 02 Sandiaga Salahuddin Uno. Artinya dipastikan bahwa kubu Prabowo-Sandi bukanlah pemenang pilpres 2019. Benarkah informasi ini A1 seperti kata Presidium Indonesian Police Watch, Neta S Pane?

Kata Neta, proyeksi Sandiaga menjadi menteri di kabinet Jokowi merupakan bagian dari proses rekonsiliasi antara kubu 01 dan 02. Andai hal itu benar dan Sandiaga Uno menerima tawaran jabatan menteri dari Jokowi, maka arah rekonsiliasi sedang menemukan jalannya. Namun diperkirakan situasi itu sulit terjadi.

Sandi sendiri tak mau menanggapi lebih jauh dan menegaskan tim 02 tetap solid. Ia kini lebih fokus pada proses penyelesaian hukum sengketa pemilu yang sedang dipersoalkan di MK. Lagi pula Prabowo Subianto pun sebelumnya sudah mengeluarkan pernyataan tidak akan mundur dan berhenti berjuang sampai darah terakhir.

Tekad kubu Prabowo-Sandi untuk membuka seterang-terangnya dugaan pemilu yang terstruktur, sistematis, dan massif melalui jalur hukum memang patut didukung dan diapresiasi. Karena cara yang ditempuh tersebut konstitusional dan terhormat. Terserah nanti hasil seperti apa. Namun Prabowo-Sandi telah menunjukkan jalan yang benar kepada rakyat Indonesia dan para pendukungnya.

Namun seperti kata pepatah, sepanjang-panjangnya jalan pasti ada ujungnya. Artinya siapapun yang nanti ditetapkan dan dilantik sebagai Presiden Republik Indonesia maka rivalnya harus dengan legowo dan berbesar hati untuk menerimanya. Perseturuan harus dihentikan, dan tidak boleh diteruskan menjadi dendam politik yang tiada berkesudahan. Itulah ujung jalan yang pasti akan bertemu.

Begitu pula Jokowi sebagai petahana tidak perlu merasa tersudutkan mana kala ada kritikan tajam dari rakyat Indonesia yang diarahkan pada pemerintahannya. Rasanya demokrasi kita tidaklah sama dengan model demokrasi yang ada di negara-negara lain. Indonesia memiliki keunikan dalam berdemokrasi.

Demokrasi Indonesia bertolak belakang dengan demokrasi barat yang mengusung konsep politik Macchiavelli yang memberikan pengertian politik sebagai; kekuatan, balas membalas, kemenangan, topeng, dan kelemahan lawan. Semua itu menjurus kepada praktik politik halal ala Macchiavelli.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2