Mohon tunggu...
Ruslan Effendi
Ruslan Effendi Mohon Tunggu... Pemerhati Anggaran, Politik Ekonomi, Bahasa

Bernalar, sadar, dan emansipatif

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Transparansi: Induk dari Berita Palsu?

27 November 2020   15:48 Diperbarui: 27 November 2020   15:50 89 9 0 Mohon Tunggu...

Stanley Fish, sarjana hukum, penulis dan intelektual publik dan Profesor Tamu Terhormat di Sekolah Hukum Benjamin N. Cardozo, Universitas Yeshiva di New York City pernah  menulis pada tahun 2018 di New York Times  yang berjudul "'Transparency' Is the Mother of Fake News 

Dia mencontohkan tentang diskusi kebebasan di Kampus:

Pada November 2016, Scott Titsworth, dekan Scripps College of Communication di Ohio University, memberitahu komunitas universitas tentang pertemuan pertama kelompok penasehat presiden yang bertugas merekomendasikan kebijakan kebebasan berbicara untuk kampus. Titsworth melaporkan bahwa tindakan pertama kelompok tersebut adalah untuk menegaskan transparansi sebagai salah satu "nilai inti"; tindakan kedua adalah memutuskan (dengan suara bulat) bahwa pertemuannya tidak akan terbuka untuk umum, tetapi diadakan secara tertutup. 

Nah kok bisa?  Transparansi kok acaranya tertutup?

Ini berkaitan dengan pengertian kebebasan "free". Jika "free" pengertiannya adalah bebas dari tekanan yang akan dirasakan jika rapat dilakukan di bawah pengawasan publik; setiap saat anggota akan tergoda untuk menyesuaikan apa yang mereka katakan dengan tanggapan dan kritik dari khalayak. Singkatnya, mereka tidak akan berbicara dengan bebas tetapi di bawah bayang-bayang jika makna "bebas" yang berlaku adalah "seluruhnya tanpa filter, tanpa batas". 

Berita Palsu

Dalam kondisi sempurna, ucapan dan data yang disajikan Jika tidak ada mekanisme selektivitas apapun akan mengambang bebas dari standar-standar penilaian yang selalu merupakan isi dari mekanisme tersebut. Tanpa sensor. Singkatnya, dalam kondisi sempurna, muncul perkembangan tak terkendali dari apa yang kemudian disebut "berita palsu".Maraknya berita palsu telah dikaitkan oleh sebagian orang dengan munculnya pemikiran postmodern. Victor Davis Hanson, seorang sarjana di Hoover Institution di Stanford University menulis pada tahun 2017 bahwa berita palsu dapat "ditelusuri kembali ke kampus," khususnya ke "postmodernisme akademik," yang menurut Hanson, "mencemooh fakta dan absolut, dan menegaskan bahwa di sana hanya narasi dan interpretasi. " 

Kata-kata "Hanya ada narasi dan interpretasi" artinya setiap orang bebas untuk memaknai dan menginterpretasi. Seorang postmodernis Derrida (Postmodernis ini kadang juga disebut Posstrukturalis, walaupun beda), menjelaskan bahwa untuk mengatakan bahwa semua pengetahuan adalah kontekstual dalam arti hubungan suatu objek dalam setiap sistem objek atau makna selalu berubah (berbeda), dan karenanya makna (yaitu, identitas) terus-menerus ditunda (yaitu, ditangguhkan). Alam perbedaan dengan tepat disampaikan atau diekspresikan dalam karya filosofis melalui metafora karena itu adalah sifat metafora untuk menandakan tanpa menandakan, dan ini menggambarkan dengan baik poin Derrida bahwa identitas adalah apa yang bukan dan bukan apa adanya. Derrida dengan terampil menggunakan banyak metafora yang berbeda dan sering mencolok untuk membuat poin yang sama ini berulang kali: margin, jejak, aliran, penulisan archi, noda cermin, perubahan, suplemen, dll. Sekarang kita harus mempertimbangkan apa arti semua ini untuk tugas mengevaluasi pandangan dunia tertentu, dan untuk praktik analisis tekstual.

Dalam esai tahun 2009 di The New Republic berjudul "Against Transparency," profesor hukum Lawrence Lessig, bertanya, "Bagaimana mungkin ada orang yang menentang transparansi?" Lessig menanggapi pertanyaannya sendiri dengan mengutip tiga penulis yang dalam bukunya "Full Disclosure: The Perils and Promise of Transparency" mengamati bahwa dengan sendirinya informasi tidak melakukan apa-apa; pengaruhnya bergantung pada motif orang-orang yang memanfaatkannya, dan informasi mentah (yaitu, data) tidak dapat membedakan antara apropriasi jinak dan ganas itu sendiri. Kesalahpahaman dan manipulasi selalu lebih dari mungkin, dan tidak ada cara untuk memastikan bahwa "informasi baru digunakan untuk mencapai tujuan publik". 

Tidak berbicara secara bebas adalah kondisi kebebasan

Apa yang dilihat oleh Titsworth dan sesama anggota komite adalah bahwa perasaan "bebas" yang lebih ambisius dan abstrak ini bertentangan dengan keberhasilan menyelesaikan tugas mereka: Tidak berbicara dengan bebas di depan semua orang adalah kondisi untuk berbicara dengan bebas - tanpa kecemasan dan reservasi mental - dalam perjalanan untuk menjelajahi kompleksitas dan kesulitan dari biaya mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN