Mohon tunggu...
Ruslan Effendi
Ruslan Effendi Mohon Tunggu... Pemerhati Anggaran, Politik Ekonomi, Bahasa

Bernalar, sadar, dan emansipatif

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Ruang Rindu: Tidak Perlu Mencari Makna, Ia Sudah Ada yang Punya

21 November 2020   12:17 Diperbarui: 21 November 2020   12:44 37 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ruang Rindu: Tidak Perlu Mencari Makna, Ia Sudah Ada yang Punya
Sumber: smule.com

Berikut adalah sepenggal kalimat dalam lagu ruang rindu yang saya dapatkan dari channel Youtube Universitas Kehidupan.

"Ku saat itu takut mencari makna, Tumbuhkan rasa yang sesakkan dada"

Sabrang Mowo Damar Panuluh, atau yang lebih kita kenal dengan nama panggilan Noe "Letto" memberikan penjelasan atas kalimat tersebut.

Syariat itu seperti orang naik kapal, Tarekat itu seperti orang naik kapal dan mendayungnya ke tengah laut, hakikat itu seperti kamu loncat dari kapal kemudian menyelam ke kedalaman dasar laut untuk mencari mutiara. Ketika kamu sudah mendapatkan mutiaranya lalu kamu balik ke atas kapal dan kamu menemukan Makrifat. Ketika kamu sudah menemukan mutiara, itulah makna.

Dan ketika kamu sudah tahu makna, Maka tidak ada kata lain kecuali kerinduan yang menyesakkan dada.

Noe mengisyaratkan tidak perlu mencari makna, ia sudah ada yang punya. Seorang hamba dengan sendirinya akan menemukan makan ketika menjalankan syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat. 

Tetapi saya mencoba dari sudut pandang lain dalam penggunaan bahasa dalam penciptaan makna. Dalam penggunaan bahasa, dikenal dengan diskursus, yaitu  praktik yang tidak hanya merepresentasikan dunia, tetapi juga menandakan (signifying) dunia, memberlakukan (constituting) dan mengkonstruksi dunia dalam makna. 

Dalam hubungan kekuasaan, makna didominasi oleh budaya-budaya yang dominan, terutama dari penguasa. Misalnya ketika seseorang Boss menyuruh bawahannya menegur pegawai yang tidak rajin, bawahan tadi tidak akan mencari makna apalagi memaknai. Dia sudah paham dengan sendirinya bahwa dia harus memarahi si pekerja itu. Lain lagi dengan gaya Sri mulat, "Sampeyan ki tak suruh menegur kok malah marah-marah, menegur kan supaya sampeyan itu akrab sama temenmu itu. Bilang ke, hai guys...sehat ta?" 

Tapi coba  bilang ke Boss, "sudah boss, sudah saya tegur dia, saya bilang, hai, piye kabare?" mungkin bakal ada UFO berbentuk sandal melayang diudara.

Nah..beda kan, situasi pak Bos tadi dengan situasi Srimulat. Karena didominasi kekuasaan, dalam contoh tadi bawahan mencoba mengartikulasikan kehendak atasannya, agar koheren dengan makna si penguasa. Kognisi yang membentuknya bahwa dia harus memarahi si pekerja.

Dalam studi wacana kritis, hubungan kata-kata dengan makna adalah  banyak-ke-satu (many-to-one) bukan one-to-one, jadi  ke kedua arah: kata-kata biasanya memiliki berbagai makna dan makna biasanya 'dikata-katai (worded)' dalam berbagai cara (meskipun ini lebih menyesatkan, karena kata-kata yg berbeda mengubah makna). Ini berarti bahwa sebagai  penghasil kata kita selalu dihadapkan pada pilihan-pilihan tentang bagaimana menggunakan sebuah kata dan  bagaimana menggunakan banyak kata, dan sebagai interpreter kita selalu dihadapkan pada keputusan-keputusan tentang bagaimana  kita menafsirkan pilihan-pilihan yang telah dibuat oleh penghasil kata (nilai apa yang ditempatkan pada kata-kata itu). Pilihan dan  keputusan ini tidak murni bersifat individual: makna kata dan makna adalah  hal-hal yang bervariasi secara sosial dan diperdebatkan secara sosial, dan aspek proses sosial dan budaya yang lebih  luas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN