Mohon tunggu...
Cakra Union
Cakra Union Mohon Tunggu... Mahasiswa - Peserta Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka (PMM 2) Universitas Negeri Malang

Kelompok modul nusantara yang beranggotakan 19 orang mahasiswa/i dari berbagai almamater mulai sabang hingga merauke. Bersatu dalam perbedaan demi negeri tercinta Indonesia. Saling merangkul untuk mewujudkan rasa nasionalisme dan patriotisme. Bertukar sementara, bermakna selamanya!

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Museum Brawijaya, Sarana Menumbuhkan Semangat Perjuangan

13 Oktober 2022   20:57 Diperbarui: 13 Oktober 2022   21:02 238
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ket: Tampak depan Museum Brawijaya. dokpri

Sejarah seakan tak pernah lepas begitu saja dari sendi kehidupan. Selalu ada momentum yang akan kita kenang.. kini dan nanti.

Sejarah amat penting untuk kehidupan selanjutnya. Kita harus banyak belajar dari sejarah masa lampau. Fase demi fase berlalu begitu saja? Tentu tidak..

Sejarah merupakan peristiwa yang abadi dan akan selalu kita kenang, di manapun dan kapan pun. Tak mengenal ruang dan waktu. Sejarah itu unik, logis dan penuh makna bagi siapa saja yang mendalaminya.

Dalam hidup ini manusia ialah objek yang menjadi perkara pengingat maupun sarana untuk refleksi diri yang kemungkinan manusia masa kini dapat mengetahui rentetan ketidaksengajaan maupun disengaja yang terjadi pada manusia di masa lalu.

Hal tersebut dapat mengukur keberhasilan para pendahulu untuk diterapkan pada masa sekarang hingga masa mendatang.

Seperti halnya Museum Brawijaya yang berdiri di pusat Kota Malang merupakan salah satu museum militer bersejarah yang berada Jl. Besar Ijen No. 25 A, Gading Kasri, Malang, Jawa Timur.

Untuk tiket masuk berkunjung ke museum ini, kalian hanya perlu merogoh kocok sepuluh ribu rupiah. Uang tersebut nantinya akan dipergunakan untuk pengembangan dan pemeliharaan museum

Dari yang dikisahkan pemandu Museum Brawijaya kepada kami, bhwa sejarah singkat dari usaha untuk pendirian museum ini telah direalisasikan sejak tahun 1962-1968 oleh tokoh pejuang kemerdekaan, yaitu Brigadir Jenderal (Brigjen) TNI Soerachman bersama sang arsiteknya Kapten Soemadi.

Kemudian, nama Museum Brawijaya ditetapkan pada tanggal 16 April 1968 dengan sesanti 'Citra Uthapana Cakra' yang bermakna sinar yang membangkitkan semangat.

Museum yang terletak di Kecamatan Klojen ini kerap dijadikan sebagai media atau sumber belajar pendidikan sejarah bagi para pelajar, pusat wisata sejarah, hingga lokasi penelitian bagi bidang ilmu tertentu.

Saat berada di halaman depan Museum Brawijaya, sebuah tank besar pertama kali menarik perhatian kami begitu juga patung Jenderal Soedirman yang memancarkan aura keberanian dan kegigihan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun