Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Mengenal Suku Matahari dan Liputan Gerhana Matahari Desember 2019

27 Desember 2019   16:56 Diperbarui: 28 Desember 2019   10:11 1201 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengenal Suku Matahari dan Liputan Gerhana Matahari Desember 2019
Gerhana matahari Desember 2019 | Beku Intitute

Tidak tahu siapa yang memulai, memberikan label atau julukan "Suku Matahari". Bisa jadi karena seringnya kami membagikan foto-foto tentang matahari, rembulan, dan benda langit.

Kami adalah Komunitas "Beku", atau juga seringkali disebut "Beku Institut ". Terbentuk 8 tahun silam, komunitas fotografi yang tadinya hanya lingkup Ponorogo, sekarang merambah ke kota sekitar Ponorogo. Sekarang anggotanya juga gabung dari Madiun, Trenggalek, Pacitan, dan Magetan.

Kami kopdar saban Rabu malam, yang kami sebut "Reboan". Selain ngopi, kami suka sharing tentang fotografi. Saling melengkapi dan saling berbagi, sembari ngopi.

Beruntung 2 tahun yang lalu kami kenal Mas Fadli Rozi, komunitas Warkop Malang. Komunitas yang lebih fokus motret tata surya atau benda langit. Kami sering diundang gabung ke Malang, atau rombongan Malang datang ke Ponorogo.

Sebulan yang lalu saat ke Bromo kami mampir di basecamp Warkop Malang. Pulangnya kami diberi oleh-oleh teleskop untuk kegiatan Beku di Ponorogo.

Persiapan piranti, teleskop pinjaman | Nanang Beku
Persiapan piranti, teleskop pinjaman | Nanang Beku

Teman teman Beku Madiun | Beku
Teman teman Beku Madiun | Beku

Dipinggir jalan kami berbagi | Beku
Dipinggir jalan kami berbagi | Beku

Rencana kami semula, motret bareng dan nonton bareng gerhana matahari. Sedianya buat umum, buat siapa saja yang minat. Kami menyediakan banyak kacamata khusus, pesan lewat online.

Namun sayangnya sampai hari H, pesanan belum datang. Akhirnya rencana kami batalkan, tidak mau ambil risiko membahayakan mata orang-orang yang akan ikut bergabung. Namun acara motret tetap dilaksanakan di daerah Mlarak-Jetis.

Menyulap lembaran rontgen menjadi kacamata | Nanang Beku
Menyulap lembaran rontgen menjadi kacamata | Nanang Beku

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x