Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Perawat - Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Catatan Artikel Utama

Pandai Besi Kebanjiran Order Menjelang Musim Tanam

11 September 2014   22:16 Diperbarui: 18 Juni 2015   00:58 236 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

[caption id="attachment_323325" align="aligncenter" width="450" caption="Bunga api dari pembakaran"][/caption]

Ponorogo (1109'2014)

Perkiraan musim penghujan masih 2-3 bulan lagi, namun pak Slamet sudah mempersiapkan diri bila musim penghujan atau musim tanam tiba, dia jauh-jauh mengayuh sepedah dari pedesaan daerah kecamatan Siman (20-an km) untuk datang ke pasar loak untuk mempersiapkan peralatan pertaniannya.

Kali ini dia membawa 2 sabit tua,  gancu usang dan cangkul yang sudah keropos untuk dipupukkan (dipermak, dipertebal, diperbaiki) di pandai besi di komplek pasar loak pasar sepeda.

Ada beberapa alasan pak Slamet datang ke tempat ini, murah, barangnya bisa utuh kembali mirip baru, dan lebih tajam dari barang pabrikan. Selain itu pak slamet masih membeli cangkul baru pabrikan di lokasi pasar loak ini, namun dia masih harus diproses lagi, dia bilang disepuh dipanasi dengan bara api lalu dipertebal dengan baja agar kuat dan tajam, karena barang pabrikan masih terlalu tebal dan besinya masih mentah sehingga mudah patah atau cuwil. Ini semacam ritual karena kalau tidak dilakukan penyepuhan peralatan tidak awet, peralatan pabrikan adalah barang cetakan.

[caption id="" align="aligncenter" width="450" caption="Pak Slamet harus bersepeda 20 an km untuk menuju pandai besi ini"]

1410415346699395569
1410415346699395569
[/caption] [caption id="attachment_323329" align="aligncenter" width="450" caption="berbagi tugas, Haji Sahri komandannya"]
14104148932069727915
14104148932069727915
[/caption]

Di Pasar loak ini ada 3 pandai besi, Pak Kateno bagian barat, pak Fahrul tengah, sedang sisi timur Haji Syahri. tempat kerja ketiganya nyaris tak ada batas atau pagar, hanya balai-balai bambu yang dipakai duduk para pelanggan. Dan hanya ada 1 sumur pompa yang dipakai ketiganya. Pak Kateno mempunyai anak buah 1, pak Fahrul dengan 1 orang pekerja, sedangkan Haji Syahri didampingi 2 pekerja.

Menurut Pak Kateno musim ramai orang memakai jasanya adalah menjelang musim penghujan, atau diperkirakan 2-3 bulan lagi, namun bagi petani yang rumahnya jauh dan mempunyai kelonggaran waktu saat-saat begini sudah berdatangan.

Menurut Pak Kateno puncak musim kemarau sudah terjadi pada tanggal 9 bulan 9 kemarin, orang Jawa bilang "Tumbuk" dimana matahari berada pada tengah-tengah diatas kepala, setelah tanggal itu akan terjadi angin dan udara dingin yang sering di sebut "bediding".

[caption id="attachment_323338" align="aligncenter" width="450" caption="cangkul, sabit, pisau, golok, dan gancu peralatan yang dibikin"]

14104159301718339581
14104159301718339581
[/caption]

Sabit, cangkul, pisau, ganju, perkul, banji, serta belati adalah alat-alat yang sering diperbaiki di pandai besi ini, selain memperbaiki juga memproduksi bahannya juga tersedia di dekat pasar loak ini, namun naiknya harga plat besi orang lebih cenderung beli jadi dan disepuhkan dilapisi baja di pande besi ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Catatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan