Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengenal Reyog Obyok

10 Februari 2015   17:17 Diperbarui: 17 Juni 2015   11:29 355 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengenal Reyog Obyok
14234991801370120911

[caption id="attachment_350183" align="aligncenter" width="490" caption="Reyog obyok, interaksi langsung antara penari dan penonton, reyog jalanan berhenti di tiap perempatan atau tempat yang lebih lapang"][/caption]

Ponorogo, 10/02/2015

Sebenarnya tidak ada beda yang signifikan antara reyog panggung dan reyog obyok, hanya soal tempat dan keperluan saja yang membedakan. Reyog obyok tampil mengelilingi kampung, penari dan dadag merak berada didepan diikuti penabuh gamelan dan penonton. Berikut ini cerita reyog obyok yang saya jepret bersamaan dengan hari ulang tahun "Kerkopan dan Sanggar tari langen Kusumo" kemarin,

Ada yang menarik pada reyog obyog, dimana ada interaksi langsung antara penari, penabuh gamelan dan penonton. Penonton langsung bergabung mengikuti perjalanan rombongan reyog, semakin jauh perjalanan akan semakin banyak penonton yang bergabung untuk ikut berjalan. Begitu mendengar suara gamelan orang oarang akan keluar rumah dan menunggu rombongan sampai di depan rumahnya, dan begitu sampai mereka segera ikut bergabung berjalan dibelakangnya, dan begitu seterusnya. Dan rombongan akan berhenti di perempatan atau pertigaan yang lebih lapang ataupun di halaman rumah masyarakat yang bisa menampung orang banyak. begitu rombongan berhenti mereka tanpa dikomando akan membuat lingkaran, paling depan depan duduk dan yang belakang berdiri.


[caption id="attachment_350321" align="aligncenter" width="490" caption="Penari berjalan paling depan diiringi gamelan, dan penonton mengikuti dibelakangnya, semakin jauh semakin banyak penonton yang bergabung"]

1423534356471337942
1423534356471337942
[/caption]

[caption id="attachment_350319" align="aligncenter" width="490" caption="penabuh gamelan dan penonton mengikuti dibelakang"]

1423534206193672680
1423534206193672680
[/caption]

Penonton yang rata-rata berdarah seni akan segera bergabung dan bergantian membantu menabuh gamelan dan memikul gamelan, begitu juga ada yang menggatikan pembarong menari. Dengan kepala tertutup kepala macan orang tidak bakalan tahu siapa ya menari. Dan itu sudah lazim sudah dari jaman dulu.

Bagi orang yang mampu dan mempunyai halaman luas yang dilewati sering menyediakan makanan jajanan dan minuman, dan rombongan akan berhenti dan singgah untu tampil dihalamannya. Makanan dan minuman bukan khusus buat rombongan reyog namun untuk penonton juga. Karena batas atau beda penonton dan penari sangat tipis, mereka berbaur dan saling mengisi.

[caption id="attachment_350323" align="aligncenter" width="490" caption="iringan-iringan dadag merak berjalan paling belakang"]

14235348841335461762
14235348841335461762
[/caption]

[caption id="attachment_350324" align="aligncenter" width="490" caption="penabuh gamelan berbaur dengan penonton yang mengikutinya"]

14235350021922326102
14235350021922326102
[/caption]

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x