Mohon tunggu...
Iip Rifai
Iip Rifai Mohon Tunggu... ASN

Pegiat Omar Institute | Pernah Belajar @Jurusan Islamic Philosophy ICAS-Paramadina, 2007 dan SPK VI CRCS UGM Yogyakarta, 2015 |

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kramatlaban (Mesti) Menjadi "Desa Pendidikan"

2 Desember 2020   13:03 Diperbarui: 3 Desember 2020   23:13 303 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kramatlaban (Mesti) Menjadi "Desa Pendidikan"
Dok. pribadi

Kramatlaban merupakan salah satu desa yang berada di wilayah Kecamatan Padarincang, Kabupaten Serang, Provinsi Banten. Secara geografis Desa Kramatlaban berbatasan dengan wilayah Desa Rancasanggal, Kecamatan Cinangka di sebelah utara; sebelah selatan berbatasan dengan wilayah Desa Cibojong dan Desa Kadubeureum, Kecamatan Padarincang; sebelah barat berbatasan dengan wilayah Desa Bantarwaru, Kecamatan Cinangka, dan di sebelah timur berbatasan dengan wilayah Desa Bugel, Kecamatan Padarincang (Data Profil Desa Kramatlaban, 2015)

Desa Kramatlaban terdiri dari 8 kampung, yaitu Kampung Sawah, Kampung Rancaranji, Kampung  Kramatlaban, Kampung Kaduwakap, Kampung Gunung Buntung, Kampung Eurih, Kampung Barengkok, dan Kampung Barengkok Sabrang. Desa ini juga terdiri dari 8 rukun warga (RW) dan 26 rukun tetangga (RT).

Jumlah penduduknya kurang lebih 4.798 jiwa dengan mata pencaharian yang beragam, mulai dari petani,wiraswasta, guru, pegawai negeri, buruh, dan sopir. Jika dilihat dari perspektif ekonomi mayoritas warga desa ini ada di posisi masyarakat menengah, artinya ada keseimbangan angka antara warga yang mampu dan tidak mampu.

Sedangkan jika dilihat dari perspektif sosial keagamaan menunjukkan warganya sangat relijius, memegang teguh ajaran keagamaan. Hal ini terlihat dari kegiatan atau ritual yang dilakukan, semacam tahlilan atau sangat kentara saat warga merayakan kegiatan hari besar Islam; maulid Nabi, isra mikraj, rajaban dan sejenisnya (Arsip Sekretaris Desa Kramatlaban, 2018) 

Menyoal pendidikan, penulis belum mendapatkan data teranyar dari berbagai pihak terkait, baik dari Dinas Pendidikan Kabupaten Serang atau Kementerian Agama yang mengurusi madrasah. Penulis juga belum mendapatkan data terkini tentang jumlah warga Kramatlaban yang berusia sekolah (yang) bersekolah baik di PAUD, SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA/SMK atau tentang prosentase anak yang besekolah dan tak bersekolah di wilayah ini. Namun, jika dilihat dari eksistensi dan jumlah sekolah negeri atau swasta yang berada di bawah pengawasan dikdas maupun dikmen lumayan cukup banyak.

Dari Data Referensi Kemendikbud, 2020, didapatkan bahwa jumlah sekolah dasar dan menengah di desa ini, baik negeri dan swasta, jumlahnya kurang lebih mencapai 12 sekolah yang tersebar di beberapa kampung, misalnya di Gunung Buntung, Rancaranji, Eurih dan Barengkok. Ditambah satu perguruan tinggi berbasis pendidikan Islam yang berada di Kampung Rancaranji. Sebuah kebanggaan tersendiri bagi warga Desa Kramatlaban dengan adanya fasilitas pendidikan tersebut.

Ini artinya, para orang tua tak lagi bersusah payah menyekolahkan putra-putrinya ke daerah yang jauh dari jangkauan di mana mereka tinggal. PAUD/TK berkualitas ada di Kampung Gunung Buntung, Eurih atau Rancaranji. Pula SDN/MI ada di Rancaranji, Barengkok dan Gunung Buntung. Ada pun sekolah atau madrasah kategori pendidikan menengah dan atas, semisal MTs dan MA bisa ditemukan di Rancaranji dan Gunung Buntung.

Data faktual di atas menunjukkan sekolah-sekolah yang termasuk kategori formal. Jumlah sekolah nonformal, semacam pondok pesantren atau 'kobong', sebutannya demikian, tak kalah jauh dari jumlah sekolah formal. Di Kramatlaban ada beberapa tempat untuk mencari ilmu agama dan ilmu alat (nahwu i'rab, sharaf i'lal) sekaligus dalam rangka mengabdi kepada kiai, sangat banyak sekali. Hal ini menunjukkan bahwa fasilitas pendidikan, baik formal dan nonformal, lumayan cukup untuk mengakomodasi niat dan hasrat belajar anak-anak yang berusia sekolah di wilayah Desa Kramatlaban ini.  

Tak ada alasan dan cerita bagi warga Kramatlaban yang berusia sekolah tak mendapatkan manisnya 'kue pendidikan'. Sejumlah sekolah, baik negeri dan swasta, dari sekolah dasar, menengah hingga perguruan tinggi (STIT Al-Khairiyah Rancaranji), ada dan tersedia di desa ini.

Kondisi hari ini sangat berbeda jauh dengan satu atau dua dasawarsa lalu, di mana warga desanya masih kesulitan untuk melanjutkan sekolah menengahnya karena keterbatasan jumlah sekolah di wilayah ini. Kini, mereka bisa bersekolah atau kuliah tanpa harus meninggalkan kampungnya sendiri sembari membantu pekerjaan orang tua mereka dalam berbagai jenis pekerjaan.

Walhasil, biaya sekolah akan menjadi ringan karena tak ditambahi dengan biaya kos dan kebutuhan makan, minum dan sejenisnya, saat mereka bersekolah atau berkuliah di kota. Yang jelas, tak menambah beban biaya bagi para orang tua mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN