Mohon tunggu...
Bunga Sirait
Bunga Sirait Mohon Tunggu... Wiraswasta - Tragedy + Time = Comedy

Senang mengamati perkembangan gaya hidup berkelanjutan (sustainability) dan sekitarnya.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

15 Startup Lingkungan Kembangkan Potensi Melalui Circular Jumpstart 2021

24 Juli 2021   16:56 Diperbarui: 25 Juli 2021   22:12 425 9 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
15 Startup Lingkungan Kembangkan Potensi Melalui Circular Jumpstart 2021
Dok:Ecoxyztem

Circular Jumpstart adalah program inkubasi startup yang bergerak di sektor ekonomi sirkular atau climate tech. Program ini merupakan kolaborasi antara Ecoxyztem dan Greeneration Foundation dan bagian dari The 4th Indonesia Circular Economy Forum (ICEF). 

Selama dua bulan, 15 startup yang terpilih dari berbagai kota di Indonesia mengikuti secara daring 9 kelas pembelajaran dari product design, legal, hingga financing model dan berbagai materi pendukung yang disampaikan oleh 23 mentor ahli. 

Program ini ditutup dengan Demo Day yang diselenggarakan 22 Juli 2021 lalu. Pada Demo Day para peserta memberikan presentasi pada 6 juri yang berasal dari berbagai latar belakang mulai dari impact investor, pengusaha sektor lingkungan, hingga akademisi.

Dok:Ecoxyztem
Dok:Ecoxyztem

Turtle Safe, startup yang menciptakan produk pembersih larut air, terpilih sebagai pemenang utama. "Kami merasa beruntung menjadi bagian dari program Circular Jumpstart yang dikelola dengan baik oleh Ecoxyztem, selain itu menjadi bagian dari kumpulan founders Startup yang memiliki misi yang sama juga menjadi semangat tambahan bagi kami untuk memberikan solusi dalam usaha menyelamatkan bumi dan lingkungan," ujar Irene Veliana CEO dari Turtle Safe.

Dok:Ecoxyztem
Dok:Ecoxyztem

Sebagai runner up adalah Litecon dan Robries. Litecon adalah startup asal Deli Serdang yang memproduksi bata ringan Aerated Autoclaved Concrete (AAC) yang bisa menjadi alternatif batu bata. Meski ringan, bata ringan sangat kuat, tahan api dan lebih presisi dibanding bata konvensional. Produksi bata ringan juga ramah lingkungan karena tidak mengambil tanah dari lahan subur yang masih produktif seperti pabrik batu bata pada umumnya.

Startup asal Surabaya, Robries, juga punya bisnis yang tak kalah menarik, yaitu menyulap sampah plastik menjadi produk-produk furnitur moderen yang sudah dipasarkan sampai ke luar negeri.


Beberapa pemenang mendapatkan hadiah berupa dana hibah sebesar 50 juta rupiah dan bantuan in kind bernilai hingga lebih dari 300 juta rupiah untuk tiga pemenang utama.

Meski tak terpilih jadi pemenang, ketiga belas start up yang menjadi finalis pun menarik untuk disimak karena berbagai inovasi kreatif yang mereka coba untuk lakukan, yaitu Qyos, Koinpack, Bell Society, Ravelware, Passar, Plus Treat, TWFT, Surplus, Ecoplast, Bali Recycle Up, Growcycle, dan Dioola. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan