Mohon tunggu...
Bugi Kabul Sumirat
Bugi Kabul Sumirat Mohon Tunggu... author, blogger, vlogger, dan storyteller yang ASN

Sering dipanggil dengan sebutan Kang Bugi - sebutan akrabnya di dunia per-blog-an dan dunia dongeng-mendongeng. Saat mendongeng, maka akan ditemani oleh sahabat dongengnya yaitu Si Otan (info: https://dongengsiotan.wordpress.com). Memiliki kesenangan berbagi pengalaman dan belajar dari pengalaman orang lain. Senang berbagi cerita melalui vlog ataupun blog diluar kegiatannya sebagai asn. Biasa juga berbagi cerita melalui blog pribadinya di: https://bugisumirat.wordpress.com. ataupun Instagram:@bugi_sumirat.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Ikutilah Garis Edar

15 Januari 2020   09:11 Diperbarui: 15 Januari 2020   09:19 23 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ikutilah Garis Edar
Bersama Prof CAS (Chairil Anwar Siregar). Dokpri.

[cerita-cerita ringan yang muncul saat olah raga jalan kaki pagi berjamaah di lingkungan kantor: Badan Litbang & Inovasi, jl. Gunung Batu no 5, Bogor]

Olah raga jalan pagi kali ini (14/Jan/2020), KPK-ers (KPK -- Kelompok Pejalan Kaki) yang on hanya dua orang, yaitu pak Chairil Siregar (CAS) & saya sendiri. Tapi, semangat jalan pagi harus lanjut teruuussss dong. Mosok sih cuma karena KPK-ers yg muncul untuk jalan pagi, olah raga jalan kaki (OJK)-nya jadi batal. Yegak?

Tapi, to be honest, yang paling konsisten untuk OJK sehari-harinya itu ya pak CAS. Beliau mah, biar sendiri juga dijabanin OJK. Nggak kaya saya, kalau sendiri, mungkin jalan di tempat saja lah .

Cerita-cerita yang ringan yang muncuk pagi ini diantaranya berkutat pada (ternyata) pentingnya kita menjaga 'garis edar'. Seperti yang termaktub dalam kitab suci Alquran.

Maksudnya, ikutilah aturan dan petunjuk yang ada dan berlaku, agar keteraturan itu terjadi. Jika tidak, cenderung bakalan menuju pada ketidakteraturan, yang dapat menimbulkan kekacauan ataupun gesekan.

Awal mula topik di atas itu saat melihat dua buah mobil di jalan di sekitar kantor (mobil yang satu mau masuk dan mobil yang satu menuju ke luar) hampir bertumbukan di lorong di dekat kantin, gara-gara mobil yang satu tidak pada garis edar, karena mengambil jalur mobil yg berlawanan arah, hampir saja kecelakaan terjadi, untung kecepatan masing2 rendah.

Refleksi dari kejadian di atas, once nggak mengikuti garis edar (baca: mengikuti aturan & peraturan yang berlaku, kesepakatan, komitmen, perundang-undangan dlsb), siap-siaplah untuk (potensi) ketidak-teraturan, kekacauan dan lain sebagainya.

Bahkan kadang, yang mengikuti 'garis edar' bakal menjadi pihak yang lebih dirugikan dibandingkan pihak yang melanggar garis edar tersebut.

Kalau yang melanggar saja yang rugi sih nggak apa-apa, tapi kalau orang lain?

#catatanintrospeksi #stayhealthy

Bogor, 15 Jan 2020

@kangbugi

VIDEO PILIHAN