Mohon tunggu...
Budiman Hakim
Budiman Hakim Mohon Tunggu... Begitulah kira-kira

When haters attack you in social media, ignore them! ignorance is more hurt than response.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Good Friday for Christian and Moslem

14 April 2017   23:52 Diperbarui: 16 April 2017   15:13 614 8 4 Mohon Tunggu...
Good Friday for Christian and Moslem
Gereja Katedral dengan latar kubah Masjid Istiqlal yang belum selesai dibangun.(Pat Hendranto/KOMPAS)

Umat non-kristiani sering mengacaukan pengertian Jumat Agung dengan Hari Paskah. Mereka mengira Jumat Agung sebutan lain untuk Hari Paskah. Padahal Jumat Agung adalah hari meninggalnya Yesus sedangkan hari Paskah adalah hari kebangkitan Yesus Kristus. 

Setiap kali Jumat Agung, saya selalu merasa bahwa hari tersebut adalah simbol kerukunan beragama. Mengapa? Karena bagi kamu muslim, hari Jumat juga adalah hari yang baik. Mereka berbondong-bondong ke mesjid untuk menunaikan sholat wajib dan meninggalkan semua kegiatannya hari itu. Dan believe it or not, saya sering sekali merasa mendapat hidayah di saat sholat Jumat yang berbarengan dengan hari Jumat Agung. 

Biasanya saya selalu sholat beramai-ramai bersama dengan teman kantor. Tapi karena Jumat Agung adalah libur nasional keagamaan, maka saya sholat Jumat di mesjid dekat rumah. Bersama dengan kedua anak saya, kami berjalan kaki ke mesjid yang letaknya tidak jauh dari rumah.

Sesampainya di mesjid, khotbah sudah dimulai. Alhamdulillah khatibnya sama sekali tidak menyinggung soal pilkada. Tidak menyebut kata 'kafir' dan 'munafik'. Sungguh sejuk rasanya hati ini karena hampir di seluruh mesjid yang saya datangi, biasanya khatibnya galak-galak. Mereka meneriakkan bahwa "Nerakalah tempatmu jika memilih pemimpin non-muslim". Tapi khatib ini beda! Fuiiiih...leganya.

Selesai 2 khutbah, sholat Jumat pun dimulai. Dan lagi-lagi saya merasa ada sesuatu yang tidak biasa terjadi. Pas rakaat pertama, imamnya membaca surat An-nas dan rakaat kedua baca Al Ikhlas.

Tumben! Saya bergumam dalam hati. Biasanya imam memilih surat yang panjang dan bacanya lama banget sampe pikiran saya mengembara ke mana-mana, mulut menguap dan mata sepet kepengen merem. Imamnya OK banget nih.

Selesai sholat, saya gak buru-buru pulang, biasalah nunggu orang lain pulang duluan biar ga terlalu macet. Untuk mengisi waktu, saya ambil gadget dan mulai ngedit-ngedit foto dan film.

"Blom pulang, Mas?" Tiba-tiba sebuah suara menyapa.

Saya nengok ke arah sumber suara dan ngeliat seorang anak muda berdiri sambil tersenyum dengan muka ramah.

"Bentar lagi. Nunggu sepi biar gak macet," sahut saya.

"Ah, sekarang pasti udah sepi," kata orang itu lagi tanpa kehilangan senyumnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x