Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Wiraswasta - Man on the street.

Nulis yang ringan-ringan saja. Males mikir berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Perintah Atasan

16 Agustus 2022   20:57 Diperbarui: 16 Agustus 2022   21:07 200 32 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi oleh Republica dari pixabay.com

Sore berkabut yang ganjil. Nurani meronta-ronta. Pikiran ruwet terpicu perintah atasan untuk melaksanakan pembunuhan.

Pukulan keras pada ubun-ubun menyebabkan ia menggelepar-gelepar menahan sukma agar tidak pergi. Aku tercekat, menyebabkan --kali ini terlibat langsung--- nyawa melayang. Menegangkan.

Sempat hendak mundur saja, tetapi ada banyak desakan berkecamuk di dalam batok kepala. Keadaan paling menggetarkan sehingga membuat akal jernih tidak mampu menahan ayunan tangan, adalah seseorang berkumis yang berkacak pinggang memberikan aba-aba dengan terburu-buru.

"Woy, woy, woy .... Cepat bikin mati. Pukul semua! Lamban amat sih?"

***

Aku dilahirkan dan dibesarkan di keluarga baik-baik di sebuah pedesaan asri. Lingkungan pertumbuhan di mana tidak pernah ada kata-kata kasar, bentakan, maupun pukulan.

Semua berlangsung dengan sentosa tanpa perbuatan-perbuatan saling menyakiti di antara anggota keluarga. Bahkan terhadap makhluk yang ada di sekitar. Anasir bernyawa maupun benda mati.

Di halaman rumah yang lumayan panjang dengan cukup lebar, pada satu sisi dibangun kolam untuk menanam ikan mas dan lele. Dibuat terpisah, bila tidak demikian mereka akan saling bertengkar. Satu hal yang tidak dikenal di keluarga kami.

Di bagian atas dari kolam lele dirakit kandang terbuat dari bilah bambu untuk menampung ayam dengan pintu keluar bersinggungan dengan tanah. Maka lantai bilah bambu memuluskan kotoran ayam meluncur ke air dan langsung menjadi santapan ikan lele.

Dengan demikian uap kotoran ayam tenggelam ke dalam kolam, tiada kesempatan untuk menguarkan aroma tak sedap.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan