Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Wiraswasta - Man on the street.

Nulis yang ringan-ringan saja. Males mikir berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Desain Universal, Sebuah Angan bagi Penyandang Disabilitas

6 Desember 2021   09:56 Diperbarui: 11 Desember 2021   17:42 406 68 20
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jalan khusus bagi penyandang disabilitas menuju pintu masuk gedung A Kantor Gubernur Jawa Tengah. Sumber: Humas Pemerintah Jawa Tengah via Kompas.com

Dulu berada di pinggiran. Kini di tengah kota, akibat terjadinya pergeseran batas-batas administratif

Dulu jalan berbatu. Kini permukaannya berlapis hot mix. Itu satu rute di kota Bogor yang menjadi penghubung dari atau ke pusat-pusat permukiman baru.

Lebar jalan relatif tidak berubah. Sekitar 6-6,5 meter. Namun lalulintas jauh lebih padat dibanding dulu yang hanya terlihat pedati, delman, dan pejalan kaki.

Sekarang pun masih tampak pejalan kaki, tapi tidak tersedia jalur nyaman dan aman bagi pedestarian. Ia harus berkompetisi dengan kendaraan bermotor pengguna jalan.

Belakangan, paling tidak seminggu dua kali saya melalui jalur tersebut. Biasanya pagi-pagi sekali. Kalau agak kesiangan, akan bersaing dengan pengguna jalan lainnya. Angkot, mobil, motor, sepeda, gerobak dorong, dan sesekali delman hias untuk wisatawan.

Tidak ada trotoar. Saya berjalan di bahu jalan berupa tanah berukuran 30-40 sentimeter. Kadang disemen oleh pemilik ruko, kendati melandai.

Suasana pagi di sepotong jalan dalam kota Bogor tanpa trotoar (dokumen pribadi)
Suasana pagi di sepotong jalan dalam kota Bogor tanpa trotoar (dokumen pribadi)

Lumayan daripada kesenggol motor ngebut, risikonya jatuh. Kalau perlu melipir ke pinggir, mepet pagar atau berhenti sama sekali. Dokter mewanti-wanti agar saya tidak jatuh.

Untuk ukuran kemampuan aksesibilitas saat ini, infrastruktur itu sangat padat. Ada angkot berhenti, menyebabkan antrean kendaraan. Tidak usah itu, gerobak melintas mengakibatkan pengguna jalan mengular.

Jadi cukup sulit bagi saya untuk berjalan kaki dengan aman dan nyaman. Jangan tanya tentang fasilitas penyeberangan jalan, lha wong zebra cross saja tidak ada.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan