Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Wiraswasta - Man on the street.

Nulis yang ringan-ringan saja. Males mikir berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Tahan Emosi, Jangan Sampai Kelola Uang Bulanan Jadi Berantakan

8 Oktober 2021   20:59 Diperbarui: 8 Oktober 2021   21:04 186 41 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi kelola uang bulanan oleh Frantisek_Krejci dari pixabay.com

Alangkah senangnya ketika pertama kali menerima gaji. Diejawantahkan berupa acara berbagi kegembiraan bersama orang tua, saudara-saudara, kerabat, dan sahabat. Diikuti oleh belanja-belanja lainnya demi merayakan kebahagiaan.

Belum tiba pada ujung bulan, terpaksa menelepon orang tua. Dompet sudah tipis, padahal saya belum membayar uang kos.

Bulan berikutnya, ada promosi sound system. Akhirnya tangan tidak dapat dibendung untuk merogoh kocek lebih dalam. Sekali lagi, orang tua menjadi tumpuan harapan.

Alokasi gaji bulanan menjadi berantakan. Berkali-kali. Dari itu saya berusaha keras belajar mengelola keuangan bulanan.

Saya pun belajar mengatur pendapatan bulanan secara bijak, sebagaimana halnya diterangkan dalam cara-cara mengelola keuangan masa kini, yakni:

  1. Membuat Anggaran Bulanan. Merupakan alokasi kebutuhan primer, sekunder, sampai tersier
  2. Dahulukan Membayar Tagihan. Waktu itu, kewajiban saya hanya untuk membayar tagihan satu kartu kredit dan sewa kamar kos.
  3. Menyisihkan Dana untuk Tabungan. Bukan dari sisa gaji, tapi pada awal penerimaan.
  4. Menyusun Transaksi Keuangan Harian.
  5. Membuat Lebih dari Satu Rekening Bank. Satu untuk belanja, lainnya untuk celengan.
  6. Bijak Menggunakan Kartu kredit. Saya cenderung menahan diri dalam penggunaan kartu kredit.
  7. Berinvestasi yang secured. Awal bekerja, saya tidak berinvestasi, salah satu sebab adalah belum beragamnya instrumen investasi di pasar uang.
  8. Mengevaluasi antara Rencana Anggaran dengan Realisasi Pengeluaran. Penting dilakukan agar kita segera melakukan revisi terhadap anggaran maupun perilaku belanja, jika terjadi deviasi.

(Selengkapnya tentang cara-cara di atas dapat dibaca di sini).

Dengan cara itu, saya mampu mengendalikan keuangan bulanan dengan tertib, untuk sekian tahun.

Berbeda keadaan setelah saya lebih mapan. Pengelolaan keuangan bulanan jauh lebih tertib. 

Namun hal itu tidak menjamin sepenuhnya. Sesekali saya "kejeblos pada lubang yang sama" juga. Keteteran dalam mengatur uang bulanan.

Satu ketika saya merasa girang, melihat BMW E30 kinclong berdiri gagah di atas empat roda membalut velg Alpina. Nafsuin! Keuntungan proyek ditambah celengan dipakai untuk menebus sedan berwarna beige itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Finansial Selengkapnya
Lihat Finansial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan