Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Man on the street.

Warga negara biasa, yang rela membayar pajak meski tidak rela jika akumulasi pajak dicolong.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Geng Sekolah yang Terbentuk karena "Common Enemy"

1 Mei 2021   17:07 Diperbarui: 2 Mei 2021   22:02 340 48 14 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Geng Sekolah yang Terbentuk karena "Common Enemy"
Ilustrasi geng sekolah oleh AdinaVoicu dari pixabay.com

Apabila merujuk kepada pemahaman geng sebagai sekumpulan orang (biasanya anak muda) dengan latar belakang serupa, maka dari mulai SMP sampai dengan mahasiswa saya ikut geng. Ada kesamaan minat atau latar belakang. Ada kebersamaan. Ada keterikatan psikologis antar sesama anggota.

Pada tahun awal SMP, saya ikut geng sepeda BMX. Ketertarikan bersamanya adalah, aktif melatih keterampilan mengemudikan dan memenangkan lomba balap sepeda khusus di sirkuit tanah.

Naluri balap tersebut berkembang waktu SMA, dengan menggunakan sepeda motor. Tetap sirkuitnya berupa tanah atau biasa disebut: grass track. Selain dimotori kesukaan serupa, geng itu dilatari oleh kesamaan asal sekolah. Mengambil satu merek minuman beralkohol sebagai identitas, jadilah ia sebuah geng disegani di sekolah, bahkan di seluruh kota.

Bukan geng motor seperti sekarang yang cenderung berlaku negatif dan brutal, tapi geng sekolah yang lebih fokus kepada prestasi otomotif. Meraih piala pada berbagai lomba grass track di kota-kota sekitar merupakan bukti nyata.

Nah, ketika kuliah saya ikut membentuk geng sekolah (atau geng kuliah?). Lahirnya geng sekolah tersebut dipicu oleh adanya common enemy.

Lha, memangnya ada perang? Siapa sih musuh bersama itu?

Di dalam lingkungan sekolah, terutama perguruan tinggi, tradisi senior-junior merupakan adab yang mau tidak mau harus dipatuhi. 

Aturan tidak tertulis itu kemudian melembaga dalam bentuk perpeloncoan, yang kemudian berganti nama menjadi: ospek, posma, MOS, Pengenalan Kehidupan Kampus Bagi Mahasiswa Baru (PKKMB), dan seterusnya.

Demikian juga yang terjadi di kampus tempat saya menimba ilmu. Sebagai mahasiswa baru, saya dan sekian ribu (lupa jumlah persisnya) mahasiswa harus mengikuti perpeloncoan tingkat universitas.

Seusai itu, masih ada ospek tingkat fakultas dan jurusan. Setidaknya ada 3 kali perpeloncoan harus diikuti agar diterima dalam pergaulan mahasiswa jurusan.

Bagi mereka yang tidak ikut perpeloncoan, akan "dikucilkan" dalam pergaulan kampus. Juga tidak ada kans untuk ikut dalam organisasi kemahasiswaan (senat, himpunan mahasiswa jurusan).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN