Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Man on the street.

Warga negara biasa, yang rela membayar pajak meski tidak rela jika akumulasi pajak dicolong.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Kepakaran, dari Warung Kopi ke Ruang Digital

5 Agustus 2020   11:20 Diperbarui: 5 Agustus 2020   21:27 872 56 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kepakaran, dari Warung Kopi ke Ruang Digital
Ilustrasi (Sumber: freepik.com/upklyak)

Account officer, tenaga pemasaran kredit, pada suatu lembaga pembiayaan tugas utamanya adalah mengusulkan fasilitas kredit nasabah potensial kepada komite kredit. Pada saat menduduki jabatan itu, Saya merasa berada di posisi istimewa.

Saya mesti memahami siklus usaha nasabah, selain menguasai teknis perkreditan. Keadaan itu memaksa saya untuk mempelajari berbagai bidang usaha, dari berbagai sumber: mulai pelaku usaha, pakar ilmu bisnis, buku-buku, sampai dari narasumber di warung kopi.

Dalam tempo tak terlalu lama, sayapun memiliki pengetahuan general tentang berbagai bisnis. Tersebab nature pekerjaan dan pemahaman tentang usaha, saya sering diajak nasabah dalam pertemuan bisnis penting.

Adalah sebuah "jaminan kepakaran" bagi mereka ketika dalam pertemuan bisnis itu dihadiri banker. Nasabah yang didampingi petugas bank menjadi bonafid di mata mitra usahanya. Mendadak, dan sering, saya menjadi pakar bisnis.

Dua dekade kemudian, saya kelabakan ketika merintis usaha. Bukan hanya sekedar gamang tetapi berantakan. Pemahaman tentang bisnis selama ini ternyata tidak applicable. Kepakaran dalam bidang bisnis binasa sudah, tiada jejak.

Rupanya ada tahapan-tahapan yang mesti ditempuh agar seseorang mempunyai pengetahuan mendalam tentang bisnis. Rasanya demikian pula halnya jika mendalami pemahaman atas bidang lainnya. Apalagi kemudian layak disebut pakar.

Beraneka pakar berkecembah sejak terbukanya "kemerdekaan" mengikuti runtuhnya kekuasaan Orba. Ditambah melesatnya tekhnologi digital yang memungkinkan setiap orang dengan leluasa mengekspresikan kehendaknya melalui media sosial.

Namun sebagian orang memanfaatkan kebebasan dan keleluasaan dengan substansi yang belum dapat dibuktikan keabsahannya. Apakah demi memperoleh viewers yang akan menggemukkan pundi-pundinya atau sebab lain, bukan menjadi bahasan di sini.

Adalah sebuah kanal YouTube, Dunia Manji yang dikelola musisi Anji, memuat wawancara dengan Hadi Pranoto. Dalam vlog tersebut Hadi Pranoto, disebutnya sebagai profesor dan pakar mikrobiologi, mengklaim bahwa antibodi temuannya telah menyembuhkan banyak orang dari infeksi akibat virus korona.

Sontak konten yang telah dihapus itu menuai kritik dari masyarakat. Kontroversi yang ditimbulkannya bermuara dari perihal antibodi yang tidak proven secara medis, sebutan profesor dan kepakaran Hadi Pranoto di bidang mikrobiologi.

Twit Ernest Prakasa tentang Anji(Twitter/Ernest Prakasa) [diunduh dari laman kompas.com]
Twit Ernest Prakasa tentang Anji(Twitter/Ernest Prakasa) [diunduh dari laman kompas.com]
Kepakaran itu dibantah oleh pejabat sebuah lembaga akademik terkemuka. Menurut pengurus IDI pernyataan Hadi Pranoto adalah penyesatan, menimbulkan kerancuan pemahaman medis di masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x