Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Man on the street.

Warga negara biasa, yang rela membayar pajak meski tidak rela jika akumulasi pajak dicolong.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

HIV/AIDS: Menyelami di Bawah Permukaan Masalah

1 Desember 2019   11:00 Diperbarui: 2 Desember 2019   08:03 0 39 14 Mohon Tunggu...
HIV/AIDS: Menyelami di Bawah Permukaan Masalah
Illustrated by Shutterstock

Menurut data yang diolah Kompasiana, pengidap penyakit HIV penyebab AIDS di Indonesia berjumlah 620 ribu orang dari total 5,2 juta penderita se-Asia Pasifik atau 36,9 juta di berbagai negara dunia (Kompasiana).

Jumlah tersebut merepresentasikan 0,23 persen dari jumlah penduduk Indonesia, dan tidak termasuk di dalam kelompok 5 penyakit paling mematikan menurut survei Sample Registration System (SRS) Indonesia tahun 2014. Data tahun 2018 tidak dapat diidentifikasi, namun proporsi tersebut tidaklah terpaut jauh.

Kelima penyakit itu, berturut-turut, yakni: stroke (21,1 %), jantung koroner (12,1 %), diabetes mellitus (2,1 %), tuberkulosis (TBC), dan komplikasi hipertensi yang keduanya jumlah diperkirakan mencapai satu digit. Bahkan penyakit HIV penyebab AIDS tidak diperhitungkan di dalam 10 penyakit paling mematikan, versi CNN Indonesia.

Padahal, bisa jadi jumlah orang terpapar HIV/AIDS bisa lebih besar dibanding banyaknya penderita yang tercatat pada badan dunia yang mengurusi AIDS (UNAIDS) itu. Hanya menampak pada permukaan terang, sementara bagian kegelapan di bawahnya menyimpan sejumlah permasalahan penyakit HIV/AIDS yang meraksasa. Sebuah gejala puncak gunung es pada iklim kesehatan di Indonesia.

ODHA adalah sebutan untuk orang terpapar HIV (Human Immunodeficiency Virus), virus yang menyerang daya tahan terhadap penyakit, sehingga menyebabkan penderitanya berada dalam keadaan kesehatan yang disebut AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) atau melemahnya kemampuan seseorang melawan infeksi

Telah disebutkan pada artikel sebelumnya, Saya beberapa tahun lalu mengikuti Training of Trainers yaitu pelatihan untuk instruktur yang menangani pecandu narkoba.

Di dalam pelatihan tersebut terdapat materi mengenai HIV/AIDS dan interaksi langsung dengan penderitanya. Pecandu narkoba dengan Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) sangat berkaitan erat.

Dalam suatu sesi, dilakukan simulasi penyebaran HIV. Secara rahasia, instruktur menandai seorang peserta telah terpapar virus mematikan itu.

Caranya, dengan berjabat tangan biasa sambil menggelitikkan ujung jari ke tangan lawannya tanpa diketahui peserta lainnya. Peserta terpapar virus bersalaman dengan peserta lainnya dan memilih peserta yang akan ditulari virus dengan menjentikkan ujung jarinya. Lawan yang dikenai sentuhan ujung jari menjadi terpapar.

Ini menyimbolkan, bahwa hubungan seks bebas atau penggunaan jarum suntik beramai-ramai di kalangan pengguna narkoba dilakukan dalam suasana rahasia atau diam-diam tanpa diketahui publik.

Pada akhir sesi diketahui, bahwa sebagian besar peserta telah "terinfeksi virus". Sebuah kenyataan yang mengejutkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x