Mohon tunggu...
Budi idris
Budi idris Mohon Tunggu... Guru PPKn, Blogger, Penulis Buku dan Praktisi Bela diri Karate

Dengan tulisan mari berkarya dan berprestasi

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

LDR Hampir Membunuhku

16 Februari 2021   00:35 Diperbarui: 16 Februari 2021   00:38 104 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
LDR Hampir Membunuhku
Sumber gambar lifestyle.kompas.com

Jatuh cinta itu memang luar biasa rasanya, cinta tak dapat dilihat namun dapat dirasakan. Cinta bisa kita ibaratkan tegangan listrik, terasa tapi tak dapat dilihat. 

Semua kita orang dewasa akan pernah merasakan jatuh cinta. Hati berbunga-bunga dan segalanya begitu indah. Menceritakan si dia dan mengingat sang pacar akan mampu membutakan segalanya itulah yang dinamakan dimabuk cinta.

Hal yang sama pernah juga kurasa dimana masa itu beberapa tahun yang lalu, dengan seseorang yang saat itu yang mengunci hati ini dari cinta yang lain,  saling bercinta dipisahkan oleh ruang dan waktu. Dipisahkan ratusan kilometer kami menjalani yang namanya LDR.

Awalnya indah dan bahagia, disaat lama tak berjumpa menguatkan rasa cinta dalam dada. Hari berganti hari dan kami terus berjuang melawan rasa rindu yang menggebu setiap hari. Bertemu terkadang setahun hanya dua kali. Terus bertahan walau banyak godaan yang datang.

Tiba akhirnya jarak memang menjadi biang malapetaka, komitmen yang dibangun dengan kekuatan cinta hancur berkeping dengan hadirnya orang ketiga. Segalanya berubah dari indah menjadi duka, dari cinta menjadi dendam, dari asmara menjadi malapetaka.

Komitmen yang sudah kami ikat dengan janji untuk saling setia, remuk redam dihancurkan undangan merah jingga saat dia ingin menikah dengan yang tadinya orang ketiga diantara kaki berdua.

Dunia ku gelap, hariku suram, tidurku terjaga, pikiranku meronta, selalu berkata aku tak sanggup hidup tanpa dia. Hidup kehilangan arah semuanya terasa hampa. Terkadang terlintas ingin ku akhiri segalanya. Mengakhiri hidup mungkin jalannya. 

Dalam kegalauan yang tak kunjung hilang, muncul bidadari penyelamat awalnya hanya tempat curhat semakin hari aku dan dia semakin dekat. Dengan mengucap syukur kepada tuhan ku kuatkan tekad untuk mempersunting sang Dewi penyelamat.

Menikah dengan cinta dan melupakan segalanya, akhirnya diriku mampu melupakan peristiwa kelam LDR yang hampir membunuhku.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x