Mohon tunggu...
buanergis muryono
buanergis muryono Mohon Tunggu...

buanergis muryono adalah seniman. guru besar sanggar mariska oka agency; konsultan seni & budaya; wali budaya nusantara Istana Wong Sintinx KUNJUNGI: www.sanggarmariska.webs.com, Sanggar Mariska, SANGGAR MARISKA GRUP, SANDIWARA RADIO COMMUNITY

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Sinom = Anak Muda = Anoman = Kanoman

6 April 2010   05:51 Diperbarui: 26 Juni 2015   16:58 1759 0 10 Mohon Tunggu...

S I N O M

Bocah Enom

Sifating Bocah Nom

Anak Muda

Sifat Anak Muda :

Penuh cita-cita

Penuh semangat

Penuh kekuatan

Penuh inspirasi

Penuh aspirasi

Penuh tenaga

Penuh kecerdasan

Penuh cobaan

Penuh tantangan

Penuh keinginan

Inilah jiwa muda yang tergambar dan diejawantahkan leluhur melalui Tembang Jawa Sinom. Selain menggambarkan ‘bocah enom’, sinom memiliki makna konotatif tentang yang muda, ranum, segar. Seperti pucuk-pucuk daun yang bermanfaat dijadikan kudapan atau lalapan. Pucuk daun, tunas muda nan tumbuh bersemi agar kuat, berkembang, memunculkan putik-putik bunga sebelum akhirnya berkembang dengan buah-buah segar.

Sinom adalah kekuatan masa depan. Generasi muda merupakan kekuatan, jadi membiarkan generasi muda lahir tanpa tatanan dan aturan ritual suci, akibatnya buruk sekali. Generasi ‘bubrah’ seperti sekarang ini. Simbahku… engkau sudah tidak mendendangkan tembang-tembangmu, tapi kau selalu bersamaku. Saat kutuliskan wasiatmu ini, kudengar kembali serak-serak basah, merdu mendayu alunan suaramu. “Ingsun iki, dadiyo manuso jati/kang weruh padang sajroning petheng/ kang biso maringi sunar mring pepeting pedhut/ kang bisa anyebar gondho wangi/ yo sliraku manuso jati/”

Tokoh Anoman sebetulnya bukan sekedar nama, tapi anduporo/pasemon/ kiasan, di mana seseorang harus selalu memiliki semangat perjuangan dalam menempuh hidup tanpa mengindahkan kepentingan diri sendiri, tapi melulu memikirkan banyak hal buat kepentingan bersama.

Ketika Anoman menuju Alengka, dia harus berhadapan dengan Rahwana agar bisa membebaskan Sang Dewi Shinta isteri Sang Rama, bukan isteri Anoman. Buat apa sampai Alengka terbakar? Untuk siapa Anoman mengorbankan segala? Bukan untuk dirinya sendiri namun buat sesamanya yang tertindas dan terinjak oleh Sang Raksasa.

Ini juga gambaran sekarang, ketika bumi Nusantara, bumi pertiwi, si Indonesia sudah dihuni para raksasa… ingin menyingkirkan para manusia berjiwa Anoman. Para manusia berjiwa Anoman tersingkir bahkan jauh dari panggung politik. Seluruh sudut kehidupan yang penting sudah dikuasai penipu, pembohong, manusia munafik. Keculasan merajalela, para pengabdi spiritual hanya kelihatan busananya semata. Ucapan dan tindakannya jauh dari kesucian, ketulusan dan keikhlasan.

Dengan apakah luka parah Bunda Pertiwi bisa disembuhkan? Masihkah ada yang jujur? Tersisakah jiwa kebenaran? Adakah Kanoman Sejati? Bahkan… Tembang Sinom pun tidak dikenal lagi… oleh anak cucu yang lahir di Bumi Nuasantara ini! Siapakah mendengarkan keluhan ini? Di manakah harus dijatuhkan air mata perih….

Anak-anak muda… peganglah kisah leluhur Tanah Jawi, agar emosi dan ekspresimu terkendali! Datanglah pada Bapa Resi, yang akan memberikan petunjuk demi lestarinya manusia di bumi!

Buanergis Muryono, Kebon Pala, Jumat 19 Maret 2010 3.00 AM

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x