Mohon tunggu...
Cerpen

Taman Bunga Merah

16 Februari 2018   07:13 Diperbarui: 16 Februari 2018   07:40 478 0 0 Mohon Tunggu...
Taman Bunga Merah
dokumentasi pribadi

Sore itu ibu yang sudah menunggu dengan sabar untuk kemalasanku, dengan cuaca yang sedikit mendung ibu mengajakku pergi ke kebun. Biasanya dengan banyak alasan aku akan mengelak untuk menuju kebun atau ketika berangkatpun aku hanya akan membuntuti ayahku yang sedang mengamati batang-batang pohon buah naga. Yaps, sudah sekitar 4 tahun orang tuaku bergelut dengan buah naga. Tapi dalam waktu itu aku hampir tidak pernah berlama-lama dikebun, karena pulangpun aku memang sangat jarang, hehehe.

Nah kali ini ibu tetap memaksaku untuk berangkat kekebun, karena takut jika sampai kesorean, akhirnya aku mengalah dan dengan baju seadanya aku berangkat. Jarak kebun dan rumahku tidak terlalu jauh, namun jika berjalan mungkin sedikit melelahkan, karena kita harus menyimpan tenaga yang banyak untuk mengelilingi luasnya kebun tersebut. 

Karena musim hujan yang terus mengguyur, jalananpun menjadi becek, hingga perlu kehati-hatian yang lebih untuk melewatinya. Beberapa kali aku juga turun dari bangku boncengan sepeda motor, karena jalan yang naik turun membuat roda sepeda mudah untuk terpeleset. Ibuku dengan santainya tetap mengontrol sepeda yang kitatunggangi dengan lincah.

Sampai lah kita dikebun buah naga yang mempunyai luas 1 hektare ini. Tidak usah memandang terlalu jauh, karena kali ini sedang musim-musimnya, membuat sepanjang kita melihat akan ada bulatan-bulatan merrah yang mengelilingi pohon yang mirip kaktus tersebut. Ibu memarkir sepeda didepan gubuk yang sedah terdapat tumpukan buah naga, itu adalah hasil panen dari bapak yang bekerja di kebun ini.

Ibu langsung memberiku gunting pemotong dan mengajakku berjalan mendekati pohon untuk segera memanen. waktu memotongnya aku hati-hati sekali, karena selain duri-duri lancip yang siap menusukku, aku juga khawatir jika merusak pohon dan buahnya. Tak lama setelah itu ibu yang dari tadi di sampingku mulai melirik isi tas yang aku bawa "loh, tas ibu sudah penuh, punyamu mana?" kulihat hasil ibu memanen memang hampir memenuhi tas besar, sedangkan aku setengahpun belum. "hehehehe" aku Cuma bisa cengengesan. "takut gunting ngerusak pohon sama buahnya" aku mulai mengeles. "gapapa. Kan dahannya banyak, asal jika ada bunga disampingnya jangan sampai patah dahannya. Kalau tidak ada ya dahanyya patah ngga papa" terang ibu.

Akupun sudah mulai terbiasa dengan cara memotong buah naga. Ternyata gampang sih, asal jangan dekat-dekat dengan buah. Karena khawatir jika buahnya tertusuk dengan gunting. Oh iya, untuk memotong buah, kita harus memotong dibagian dahnnya ya, agar buah awet segar dan tidak cepat membusuk.

Karena asyik melihat buah yang bergantungan di ujung-ujung batang pohon aku mulai tidak sabar dan berusaha secepat mungkin menyamai kelincahan ibu. Tidak lama setelah itu "plook" seketika aku menjerit menahan sakit. Karena keasyikan mengamati buah yang berada dibawah hingga aku tidak sadar bahwa ada banyak dahan yang menjulang, akhirnya langsung saja aku sosor dengan kening. 

Duri-duri lancip itu menggores keningku, yang paling menyakitkan yaitu beberapa duri juga langsung menusuk dahiku. Rasana linu sekali. Ibu tertawa cekikikan "makanya hati-hati, dilihat juga atasnya. Biar ngga langsung nyosor duri" aku membalas dengan cemberut yahh masak ada anaknya yang kesakitan malah ketawa-ketawa.

Setelah istirahat beberapa menit dan membasuh lukaku, aku mulai memanen kembali disebelah ibu,

"lah ndook, udah mau hujan ini, itu suaranya sudah kedengaran" memang dari kejauhan terdengar ada gemuruh, tapi aku penasaran

" lah, masak kayak gitu suara hujan buk?? Kayak suara angin kok"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x