Mohon tunggu...
Brian Rivan Assa
Brian Rivan Assa Mohon Tunggu... Jesus disciple | Simple person | Elementary School Teacher | Job 42:2

Hidupku DITENTUKAN oleh apa kata Tuhan, BUKAN apa kata manusia

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Terobsesi pada Kendali

27 Oktober 2020   19:32 Diperbarui: 27 Oktober 2020   19:37 11 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Terobsesi pada Kendali
ilustrasi/sumber:dreamstime.com

Resiko pekerjaan saya sebagai seorang guru adalah pekerjaan itu memunculkan rasa terobsesi pada kendali dalam diri saya.

Sayangnya, menjadi orang yang terobsesi pada kendali bukanlah hal yang baik di luar pekerjaan, karena saya sendiri merasakan kesulitan ketika hal-hal itu berada di luar kendali saya (demikian biasanya kasusnya bila menyangkut hal-hal dalam hidup).

Kehilangan kendali adalah hal yang sulit. Hal itu membuat saya merasa lemah dan tidak berdaya. 

Namun, ketika Allah meminta saya untuk mengakui kelemahan saya dan bersandar sepenuhnya pada janji-Nya yang tidak mungkin dilanggar, saya bodoh bila menolak tawaran-Nya karena tidak ada sesuatu yang lain yang dapat memberi saya kebebasan yang disebabkan karena bersandar kepada Dia. 

Disaat saya tidak mencari Allah sampai saya telah kelelahan dengan setiap kesempatan dan sumber-sumber lain yang muncul, lagu pujian terkenal menegur saya dengan "pas". 

Lagu tersebut berjudul “I Surrender”, yang di populerkan oleh NDC Worship.

Lord I call your name I hear your voice
Searching for me

Lord I humble myself I'm on my knees
Here in your presence

I give my life to you
All my burdens and my fears
I lay it down I let it go

I surrender all… I surrender all
All to you my blessed savior
I surrender all

Draw me to your place
Guide my heart with grace
In your hands, I surrender all

Pagi tadi, saat akan memulai pembelajaran, saya mengajak anak-anak didik saya melalui salah satu aplikasi online meeting untuk menyanyikan lagu ini, sambil diiringi gitar yang saya mainkan.

Saat teduh saya sore ini, lagu inilah yang mengalun dengan lembut di telinga saya. 

Sambil bersujud, dengan hati yang hancur, berurai air mata saya mengangkat tangan tanda saya berserah kepadaNya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN