Edukasi

Menciptakan Infrastruktur Komunikasi Global

18 Oktober 2018   23:16 Diperbarui: 18 Oktober 2018   23:20 222 0 0
Menciptakan Infrastruktur Komunikasi Global
Freepik

Pada tahun 1865, sejak berdirinya Telegraph International Union di Britania Raya yang merupakan perusahaan telekomunikasi jaringan, dimana mereka memiliki standar umum untuk jaringan telekomunikasi di seluruh dunia yang memiliki akses menggunakan jaringan (TIU). Jaringan ini menggunakan sistem monopoli atau yang ingin menggunakan jaringan ini maka harus membayar di muka. 

Tetapi pada tahun 1980-an, kebijakan tersebut dikritik karena tidak memperhitungkan inovasi teknologi seperti komputasi, kabel serat optik dan mesin faks. dan jumlah teknologi yang lebih cepat berkembang seperti teknologi transmisi suara yang sangat bagus dan mereka mengkritik untuk mengurangi biaya jika menggunakan jaringan telekomunikasi.

Pada tahun 1984, Presiden AS Ronald Reagan mengumumkan kebijakan 'langit terbuka',yaitu  memecah monopoli publik dan memungkinkan jaringan telekomunikasi swasta beroperasi di arena telekomunikasi nasional. American Telephone and Telegraph (AT & T), perusahaan telekomunikasi terbesar AS, misalnya, terpecah menjadi 22 perusahaan lokal, yang memungkinkannya masuk ke dalam jenis bisnis baru. Akibatnya, sektor telekomunikasi AS secara bertahap diregulasi, diliberalisasi dan diprivatisasi.

Setahun kemudian, pemerintahan Margaret Thatcher mengikuti di Inggris, memungkinkan 51 persen dari British Telecom (bekas badan telekomunikasi Kantor Pos) untuk diprivatisasi, Kemudian diikuti oleh Jepang yang mulai mengikuti privatisasi (Nippon Telephone and Telegraph).

Pemasar ingin menyelesaikan intervensi negara di dunia dan mempromosikan liberalisasi dan privatisasi. Bahwa posisi itu kekuatan dengan transfer dari GATT ke World Thred Organization (WTO) meningkat pada tahun 1995 tahun. WTO membuat agenda privatisasi, pendapat WTO adalah tidak ada informasi untuk pertumbuhan ekonomi.

Dampak dari WTO yang paling berdampak dalam komunikasi internasional harus 69 tanda untuk mewakili 93% pendapatan negara dari komunikasi untuk terbebaskannya komunikasi sebab-akibat negara mereka adalah basis internasional yang kuat dan melumpuhkan ekonomi.

Sektor Liberalisasi Komunikasi

Banyak yang berpendapat bahwa liberalisasi adalah eksploitasi atau penggunaan sumber daya untuk kepentingan korporasi. Pernyataan ini merupakan kesalahan besar karena konteksnya harus dilihat terlebih dahulu dan penerapannya di Indonesia. Ini karena liberalisasi tidak selalu berdampak negatif terhadap rakyat Indonesia. Salah satunya adalah liberalisasi di sektor telekomunikasi.

Privatisasi Ruang

Pada tahun 1960, satelit menjadi kunci dalam pengembangan Komunikasi Internasional. Kemudian pada tahun 1990, pertumbuhan luar biasa komunikasi global menjadikan satelit sebagai rute perdagangan di langit. Pertumbuhan ekonomi dan kemajuan teknologi telah menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang fenomenal dari industri satelit.

Teknologi digital, dengan satelit modern mengalami peningkatan kapasitas hampir 500 kali dibandingkan dengan pesawat luar angkasa pada 1960-an, deregulasi yang disponsori WTO dan privatisasi cepat organisasi telekomunikasi nasional, telah mempercepat arus informasi melintasi perbatasan nasional. 

Ini telah menghasilkan ledakan global dalam industri telekomunikasi yang dipimpin oleh cammer-operator resmi komunikasi satelit dan kabel internasional. Tawarkan berbagai sercives yang lebih luas dengan harga lebih murah. 

Pada tahun 2003, deregulasi telekomunikasi akan terjadi di seluruh dunia, lebih lanjut tahun 2003, lebih banyak deregulasi akan terjadi di seluruh dunia, semakin membuka pasar bagi operator barat. Ini akan menyebabkan kebangkitan di sekitar manufaktur, termasuk pematangan teknologi baru seperti ka-band.

Kata telekomunikasi adalah perluasan jaringan satelit global. Juga memiliki dampak yang signifikan terhadap telekomunikasi internasional, teknologi ini akan bertemu pada satu titik dan sangat mengubah industri dan pasar.

Lalu, siapakah yang diuntungkan dengan adanya Liberalisasi dan Privatisasi?

Jelas mengarah pada siapa yang memiliki manfaat terbesar dari proses liberalisasi, deregulasi, privatisasi dan kesepakatan WTO yang dihasilkan adalah pemain global yang mendominasi global.