Mohon tunggu...
PikiranKita
PikiranKita Mohon Tunggu... Kontibutor dari PikiranKita | Media Penulisan dan Edukasi Pemikiran

Blog PikiranKita merupakan media penulisan dan tempat untuk menuangkan segalah bentuk teori pemikiran yang memiliki landasan jelas agar menjadi bahan edukasi bagi para pembacanya. Teori pikiran tersebut baik berasal dari para Tokoh Pemikir ataupun dari kita sendiri.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Cinta, Moral, dan Kecemasan dalam Pernikahan

11 Januari 2021   22:17 Diperbarui: 11 Januari 2021   22:23 105 3 1 Mohon Tunggu...

Saya rasa tidak ada orang yang tidak ingin menikah, memiliki istri / suami idaman, membangun rumah tangga yang selalu bermimpi menjadi keluarga paling bahagia di dunia, dan memiliki keturunan yang unggul dan dapat dibanggakan oleh orang tua. . Namun, seberapa mudahkah hidup?

Maklum saja, pernikahan tak seindah foto prewedding yang bertebaran di media sosial, tak seindah senyum Raisa saat memamerkan buku pernikahannya. Terlepas dari banyaknya biaya yang harus kita keluarkan atas nama tradisi, ada begitu banyak kepahitan yang akan mengintai di balik sifat pesta pernikahan yang menawan.

Pernikahan, sejauh dipahami sebagai tradisi yang selama ini dilestarikan oleh masyarakat yang "beradab", merupakan jalan cinta syahid yang harus dikorbankan. Beberapa pasangan, yang mampu menjaga cinta mereka, tetap sebagaimana mestinya, tak lama setelah mereka menikah. Karena dalam pernikahan, cinta hanya berperan tidak lebih dari sepuluh persen, sedangkan sisanya adalah masalah kebutuhan; biologis, ekonomi, dan kerakyatan. Dengan demikian kita kemudian bisa memahami besarnya jumlah perceraian, poligami normal, dan banyaknya kasus KDRT.

Filistinisme: pernikahan sebagai tradisi

Sebagaimana telah menjadi bagian dari tradisi dalam setiap masyarakat komunal, perkawinan dalam pengertian ini tidak lebih dari sekedar adat istiadat. Artinya, orang memutuskan untuk menikah hanya berdasarkan adat istiadat yang telah dilestarikan di masyarakatnya. Sementara itu, seorang pengantin perempuan, sepanjang dia seorang individu, sebenarnya tidak memiliki alasan eksistensial mengapa dia harus menikah. Ia menikah, karena setiap orang harus menikah.

Dalam bentuk pernikahan ini, muncul beberapa norma yang harus dipenuhi ketika seseorang ingin menikah, mulai dari kasus lamaran, dekorasi pernikahan, hingga makanan yang harus disajikan kepada tamu undangan. Mengabaikan norma yang ada berarti siap menerima gosip.

Tidak ada yang penting dalam pernikahan semacam ini, selain hanya gengsi sosial yang harus dipenuhi. Bahkan dari beberapa tradisi yang ada, mereka memiliki harga yang harus dibayar oleh seorang laki-laki untuk bisa melamar seorang gadis (Sulawesi, Sumatera, dll). Itulah sebabnya mengapa perkawinan dalam masyarakat komunal tidak pernah dipahami lebih dari sekadar hal semacam itu, sehingga tuntutan materi menjadi sangat berarti, dan poin terburuk perkawinan hanyalah salah satu bentuk budaya borjuis; arena mendonor dan jual beli keperawanan.

Baca juga untuk bahan edukasi PikiranKita:

Dalam hal ini, lalu apa bedanya pernikahan dan prostitusi? Bahkan terkadang, ada pelacur yang lebih mulia karena menjual diri untuk mencari nafkah. Dalam hal ini Russell mengatakan bahwa agama tidak pernah membasmi kejahatan di muka bumi, tetapi hanya melabelinya dengan 'kesucian'. Kita bisa berzinah dengan wanita manapun selama kita terikat oleh pernikahan; Masalah poligami, perbudakan perempuan, legal di mata agama. Sementara itu, kata "adil" hanya sebagai pemanis, bahkan tidak masuk akal.

Dengan demikian kita tidak boleh menyalahkan orang yang lebih suka berhubungan seks di luar nikah. Kita seharusnya tidak menghukum (terkadang sampai memaksa seorang wanita untuk telanjang, itulah masyarakat kita!) Orang yang tertangkap basah di hotel, atau ruang pribadi lainnya. Karena mungkin itu konsekuensi dari norma rumit yang kita buat dalam soal pernikahan.

Namun, norma dan tradisi seperti itu juga tidak bisa disalahkan sepenuhnya. Semua orang tua, saya pikir, ingin anak perempuan mereka dijamin kehidupannya di masa depan. Dengan asumsi seperti itu, kita kemudian dapat memahami mengapa beberapa tradisi mengenakan biaya pernikahan kepada seorang gadis.

Kecemasan: pernikahan sebagai pelarian

Memang nikah bukan hanya soal suka atau tidak, cinta atau tidak. Seorang wanita yang ingin diedit bukan berarti dia sangat mencintai kita. Nyatanya, dalam banyak kasus, seorang wanita lebih memilih meninggalkan orang yang dicintainya demi pria yang baru saja ia temui, yang kemudian langsung melamarnya.

Tentu ini bukan lagi soal cinta, tapi soal memberikan jaminan dan kepastian. Itulah mengapa Schopenhauer mengatakan bahwa cinta hanyalah keinginan untuk bereproduksi. Seperti yang kemudian ditegaskan Nietzsche bahwa formula untuk wanita hanya satu: "hamil!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x