Mohon tunggu...
Sosbud Pilihan

Pelajaran Pertama tentang Cinta

10 Oktober 2018   15:17 Diperbarui: 10 Oktober 2018   17:10 666 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pelajaran Pertama tentang Cinta
www.unibkita.com

Saya sedang duduk di teras rumah sambil menikmati serutan es sirup hari ini. Cuasa panas sekali saya duduk dan menyalakan mp3 player di smartphone, angin berhembus sepoi-sepoi menghibur saat udara musim panas mencoba mengalahkan saya. 

Tiba-tiba saya teringat kenangan masa lecil saat cuaca panas seperti ini kami (saya dan teman-teman) berlarian bermain bola sabun saat itu bagi saya hidup seperti di film kartun jepang, bangung tidur, sekolah, bermain, pulang, tidur lagi.

Setiap hari ditutup dengan cerita luar biasa tentang hari ini, saat bel pulang sekolah berbunyi rasanya inhin segera pulang menghampiri mama untuk berbagi cerita hebat hari ini. 

Memang kadang hidup anak SD saat itu tidak selalu bahagia, kadang saya pulang menangis karena dikerjain teman-teman atau karena hari ini nilai ulangan saya jelek, tetapi mama selalu menjadi super hero nomor 1 yang siap menghibur dengan segala cerita kerennya. 

Saya selalu menghabiskan waktu bermain dengan teman-teman sampai bosan, tetapi dengan mama dunia dalam pikiran kecil saya terasa tidak ada batasnya. 

Jika anak-anak sekarang sudah mengenal google untuk mendapat jawaban apapun atas pertanyaannya dan dengan mudah menggunakan ok google, maka mama adalah google buat saya pada masa itu. Ia selalu bisa menjawab pertanyaan saya yang kadang tidak masuk akal tapi nyata. 

Mama membuat musim panas selalu berkesan ia tidak pernah kehabisan cerita. Kadang saya malas keluar bermain dengan teman, namun mama membuat setiap hari tanpa rasa bosan. Ia bisa jadi guru, koki, dokter, pendongeng, penyanyi, bahkan ia pandai bermain nintendo. 

Saat ini sudah 20 tahun berlalu, kadang kesibukan membuat saya pulang dalam keadaan lelah dan sensitif. Mungkin saya sendiri tidak sadar perubahan dalam hidup saya berlangsung dalam sekejap mata. Tetapi mama selalu maklum dan tertawa, ia tetap menjadi mama seperti 20 tahun yang lalu, periang dan tidak kehabisan cerita. 

Mama adalah manusia pertama dalam hidup saya yang mengajarkan tentang cinta. Ia mengajarkan saya bahwa hidup kadang tak semulus yang kita inginkan, tetapi nikmatilah segalanya dengan banyak memberi kebaikan yang tak pernah kau harap untuk kembali. 

Iya..seperti musim panas yang panjang ini, jika dirasakan panasnya maka hanya lelah yang didapat, bersyukur atas angin sepoi-sepoi yang datang menyejukkan seperti mama yang menyejukkan panas hidup saya yang terkadang menghampiri. 

Mama adalah wujud cinta dan sabar yang pernah saya lihat secara langsung. Semua perasaan indah yang ada di dunia terlukiskan dari setiap senyuman mama. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x