Mohon tunggu...
Berty Sinaulan
Berty Sinaulan Mohon Tunggu... Penulis, Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog

Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog, Penulis, Peneliti Sejarah Kepanduan, Kolektor Prangko dan Benda Memorabilia Kepanduan, Cosplayer, Penggemar Star Trek (Trekkie/Trekker), Penggemar Petualangan Tintin (Tintiner), Penggemar Superman, Penggemar The Beatles

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Berjuang dengan Uang, Berperang dengan Perangko

30 Maret 2020   22:10 Diperbarui: 30 Maret 2020   22:45 97 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berjuang dengan Uang, Berperang dengan Perangko
Beberapa lembar uang koleksi milik penulis. Sebagian adalah uang yang diterbitkan pada masa perjuangan mempertahankan Kemerdekaan RI. (Foto: BDHS)

Harus tetap berada di rumah bisa membosankan bagi yang sehari-hari sering berpergian ke luar rumah, baik untuk bekerja di kantor maupun kegiatan lainnya. Untuk mengatasinya, kita harus berusaha mencari kesibukan agar tak mengurangi keaktifan walau pun berada di rumah.

Bagi para kolektor atau penggemar suatu benda koleksi, keharusan berdiam di rumah justru membawa manfaat, bisa melihat dan merawat kembali koleksi yang dimiliki. Bila karena kesibukan sehari-hari koleksi tersebut hanya tersimpan dalam lemari atau didiamkan begitu saja, instruksi untuk tetap berada di rumah pada masa wabah COVID-19 ini membuat waktu luang lebih banyak.

Para kolektor atau penggemar kendaraan, baik yang bermotor mau pun kendaraan tanpa motor seperti sepeda, bisa memanfaatkan waktu luang untuk merawat, misalnya mencuci dan memperbaiki kendaraannya. 

Demikian pula bagi para kolektor lainnya. Kolektor lukisan bisa membersihkan lukisannya, kolektor batik dan kain-kain kuno dapat mengeluarkan dan mengangin-anginkan kain koleksinya sambil menatap dan mencoba memahami motif-motif yang ada pada kain koleksinya.

Kolektor atau penggemar benda-benda kecil, seperti prangko, mata uang -- baik uang kertas maupun uang logam atau koin -- lalu kolektor kartu telepon dan kartu kunci hotel, kolektor badge (lambang dari kain) dan pin (lambang dari plastik atau logam), dapat pula merapikan dan menata koleksinya agar lebih indah dilihat dan dapat "bercerita" tentang sejarah koleksi tersebut.

Penulis yang juga seorang kolektor prangko, mata uang, dan benda-benda memorabilia kepramukaan, kisah-kisah petualangan Tintin serta Star Trek, juga memanfaatkan waktu harus tetap berada di rumah, dengan mulai merapikan sedikit demi sedikit koleksi yang ada.

Bahkan ketika membuka-buka laptop dan melihat kembali dokumen-dokumen yang ada, penulis mendapatkan pula satu puisi -- walau mungkin belum tergolong puisi yang berkualitas -- tentang benda koleksi yang penulis miliki. 

Puisi ini ditulis di Tahun Baru pada 1 Januari 2020 malam hari, ketika penulis membereskan satu kotak kecil yang berisi koleksi mini uang kertas dan prangko yang ada. Penulis sebutkan "mini", karena jumlah uang kertas yang penulis miliki tidak seberapa. Khususnya uang kertas dari sebelum tahun 1960. 

Ada yang dari masa Hindia-Belanda, ada yang dari masa perjuangan Kemerdekaan RI, bahkan ada beberapa uang kertas dari Pemerintah Rvolusioner Republik Indonesia (PRRI) -- Perjuangan Rakyat Semesta (Permesta), yang timbul karena daerah -- khususnya di Sumatera dan Sulawesi -- merasa kurang puas pada pemerintah pusat yang dianggap kurang memperhatikan daerah pada pertengahan 1950-an.

Puisi di Tahun Baru

Inilah puisi itu yang ditulis pada malam hari 1 Januari 2020 itu:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN