Mohon tunggu...
Berty Sinaulan
Berty Sinaulan Mohon Tunggu... Penulis, Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog

Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog, Penulis, Peneliti Sejarah Kepanduan, Kolektor Prangko dan Benda Memorabilia Kepanduan, Cosplayer, Penggemar Star Trek (Trekkie/Trekker), Penggemar Petualangan Tintin (Tintiner), Penggemar Superman, Penggemar The Beatles

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

5 April, 45 Tahun Lagi Terjadi Kontak dengan Alien dan Manusia Masa Depan

5 April 2018   20:35 Diperbarui: 5 April 2018   21:39 0 1 0 Mohon Tunggu...
5 April, 45 Tahun Lagi Terjadi Kontak dengan Alien dan Manusia Masa Depan
5 April 2063 (Dokumen Pribadi)

Ribut-ribut kasus puisi Sukmawati, masalah etik Dokter Terawan, sampai kasus-kasus mancanegara, membuat banyak orang mungkin lupa bahwa tanggal ini, 5 April, pada 45 tahun mendatang akan terjadi kontak pertemuan pertama kalinya manusia di bumi dengan alien dari angkasa luar dan manusia dari masa yang jauh lebih ke depan. 

Memang sebelumnya diceritakan sudah ada kontak antara manusia dengan UFO seperti kisah di Roswell, Amerika Serikat, pada 1957. Meski itu pun masih dibantah dan belum dipercaya seratus persen kebenarannya.

Tapi 45 tahun lagi, akan terjadi first contact, kontak pertama antara manusia dengan mahluk angkasa luar. Tidak percaya? Baca saja novel atau tonton filmnya, Star Trek First Contact. Salah satu bagian dari kisah fiksi ilmiah Star Trek tersebut memang menceritakan kontak pertama dan pertemuan antara manusia dengan mahluk angkasa luar, dan itu terjadi pada 5 April 2063.

Star Trek First Contact sukses difilmkan dengan sutradara Jonathan Frakes pada 1996, berdasarkan kisah fiksi ilmiah Star Trek yang merupakan karya fenomenal Gene Roddenberry. Film yang memakan biaya 45 juta dolar AS, berhasil mencapai box office dan menghasilkan pemasukan sampai 146 juta dolar AS. Berarti lebih dari tiga kali lipat dari biaya yang digunakan.

Kisahnya sendiri menceritakan perjuangan kru pesawat USS Enterprise yang dipimpin Kapten Jean Luc-Picard melawan Borg, suatu tokoh antagonis yang sangat kuat dan susah dihadapi para kru Starfleet. 

Dalam pertempuran antara Picard dan kawan-kawannya melawan Borg, USS Enterprise yang merupakan pesawat Picard masuk ke masa lalu, yaitu ke bumi pada 4 April 2063. Saat itu, bumi baru mulai pulih setelah porak poranda akibat Perang Dunia Ketiga.

Di sinilah muncul tokoh Zefram Cochrane, seorang ilmuwan jenius di Montana, Amerika Serikat, yang sedang membangun pesawat Phoenix. Pesawat yang sehari kemudian digunakan untuk penerbangan bersejarah dan kontak pertemuan pertama antara manusia dengan alien dari angkasa luar serta dari manusia-manusia dari masa depan.

Sebagian anggota komunitas Indo Star Trek. (Foto: Koleksi IST)
Sebagian anggota komunitas Indo Star Trek. (Foto: Koleksi IST)
Dalam novel berjudul sama yang ditulis oleh JM Dillard, bahkan disebut-sebut nama Indonesia. Saat itu Indonesia masih ada dan berhasil melewati Perang Dunia Ketiga dengan selamat. Bahkan Zefram Cochrane sendiri menyebut nama Indonesia.

Ketika Commander William Riker dari USS Enterprise mencoba menawar untuk menggunakan Phoenix, maka Cochrane menjawab, "Do you know how much the Indonesian Space Agency would pay for this faster-than-light rocket?"  (Tahukah kamu berapa banyak yang bakal dibayar oleh Lembaga Antariksa Indonesia untuk roket lebih cepat dari cahaya ini?).

Memang akhirnya para awak USS Enterprise yang dibantu Cochrane menggunakan pesawat miliknya, tetapi dari percakapan itu dapat dilihat betapa Indonesia saat itu sudah kaya raya. Sayangnya, percakapan dalam novel itu tidak ada pada film Star Trek First Contact tersebut. Sayangnya pula, semua ini masih merupakan kisah fiksi. Tetapi bukan tak mungkin hal itu memang terwujud.

Beberapa anggota komunitas Indo Star Trek di replika alat yang disebut
Beberapa anggota komunitas Indo Star Trek di replika alat yang disebut
Dalam Star Trek sudah banyak utopia Gene Roddenberry dan teman-temannya yang memproduksi kisah fiksi ilmiah itu terwujud. Mulai dari sudah semakin berhasilnya persamaan ras antara kulit putih dan kulit berwarna di Amerika Serikat -- meski tetap ada masalah beberapa kali -- sampai penemuan-penemuan peralatan teknologi canggih. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x