Mohon tunggu...
Berty Sinaulan
Berty Sinaulan Mohon Tunggu... Penulis, Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog

Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog, Penulis, Peneliti Sejarah Kepanduan, Kolektor Prangko dan Benda Memorabilia Kepanduan, Cosplayer, Penggemar Star Trek (Trekkie/Trekker), Penggemar Petualangan Tintin (Tintiner), Penggemar Superman, Penggemar The Beatles

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Djoko Adi Walujo: Ulur Tangan Bukan Campur Tangan

22 April 2017   22:13 Diperbarui: 22 April 2017   22:27 1340 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Djoko Adi Walujo: Ulur Tangan Bukan Campur Tangan
Rektor Unipa, Djoko Adi Walujo (kiri) ketika memberikan sambutan. (Foto: unipasby.ac.id)

Dia sering menulis namanya cukup dengan “Djoko AW”, lengkapnya Djoko Adi Walujo. Dilahirkan di Malang, 7 Juni 1959, pria berkumis yang ramah dan senang tersenyum ini, sekarang menjabat sebagai Rektor Universitas PGRI Adi Buana (Unipa) di Surabaya. Salah satu dari 10 besar Perguruan Tinggi Swasta di Jawa Timur.

Sejak diangkat sebagai Rektor  Unipa pada November 2016, pria yang bernama lengkap dengan gelarnya adalah Drs. H. Djoko Adi Walujo, ST, M., Doctor of Bussiness Administration, selalu mengajak para sivitas akademikanya untuk mengedepankan perilaku profesional, riset, dan  Mengingat persahabatan kami di kalangan Pramuka, maka saya dan teman-teman memanggilnya Kak Djoko.

Namun bagi saya pribadi, lebih terkesan pada upayanya untuk membantu mengembangkan selalu berkembangnya citra positif Gerakan Pramuka di Indonesia dan gerakan kepanduan pada umumnya di kalangan masyarakat luas. Di Kampus Unipa misalnya, dia membangun pojok yang disebutnya “Gilwell Corner”. Lengkap dengan patung setengah badan Lord Baden-Powell of Gilwell, Bapak Pandu Sedunia. Kabarnya, dia juga sedang mengusahakan agar patung Sri Sultan Hamengku Buwono IX, Bapak Pramuka Indonesia, juga dapat ditampilkan.

Meski pun katanya sendiri, dia “kecebur” di dunia kepramukaan, tetapi loyalitas dan dedikasinya pada Gerakan Pramuka tak diragukan lagi. Dia juga salah satu kolektor benda-benda bersejarah kepramukaan, yang menurutnya merupakan upaya untuk mengamankan dan melestarikan benda bersejarah kepramukaan nasional maupun dunia.

Kak Djoko AW dengan seragam Pramuka. (Foto: Akun Facebook Djoko AW)
Kak Djoko AW dengan seragam Pramuka. (Foto: Akun Facebook Djoko AW)
Ada hal menarik ketika bersamanya, saya dan seorang teman, R. Andi Widjanarko, dibantu teman-teman lain seperti Harmidi, Taufik Umar Prayoga, dan beberapa lainnya, mendirikan dan mengembangkan komunitas yang dinamakan Indonesia Scout Journalist (ISJ). Ini adalah wadah untuk para Pramuka yang ingin mengembangkan aktivitas di dunia jurnalistik, maupun bagi para jurnalis atau pewarta umum yang senang meliput dan mengikuti kegiatan kepramukaan.

Kak Djoko, demikian kami memanggilnya di lingkungan kepramukaan, yang tak ragu mengeluarkan biaya pribadi agar komunitas ISJ dapat menjadi sebuah perkumpulan yang diakui secara sah. Setelah mendapat Akta Notaris Benekditus Andi Wiyanto, SH, maka selanjutnya didaftarkan di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia dan sejak awal tahun ini secara resmi terdaftar di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia RI dengan Nomor AHU-0000472.AH.01.07.Tahun 2017.

Sebagaimana disepakati bersama oleh para pendiri, ISJ menghimpun para pewarta (termasuk fotografer, maupun videografer) yang senang dengan kegiatan kepramukaan, dan para Pramuka yang senang dengan kegiatan jurnalistik. Sedangkan tujuannya adalah menjadi wadah bagi para pewarta yang senang dengan kepramukaan dan Pramuka yang senang dengan kegiatan jurnalistik. Di samping juga, membantu mendokumentasikan dan mempublikasikan kegiatan-kegiatan kepramukaan kepada masyarakat luas, lalu membantu para Pramuka yang ingin mengembangkan diri dalam kegiatan jurnalistik, serta mengembangkan kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan jurnalistik di kalangan Pramuka.

Mengenai hal ini, ada kutipan kalimat menarik dari Kak Djoko. Menurutnya, “ISJ harus ulur tangan, bukan campur tangan”.

Maksudnya, keberadaan ISJ harus siap mengulurkan tangan membantu para Pramuka yang ingin mengembangkan aktivitas jurnalistik, juga membantu para jurnalis atau pewarta umum yang ingin tahu lebih banyak tentang Pramuka. “Sekaligus membantu mempromosikan kegiatan kepramukaan, agar masyarakat umum dapat melihat citra positif dari gerakan kepanduan kita,” tuturnya.

Logo Indonesia Scout Journalist. (Foto: ISJ)
Logo Indonesia Scout Journalist. (Foto: ISJ)
Sebaliknya, Kak Djoko berpesan, agar ISJ tidak campur tangan mengurus yang bukan bidangnya, tidak pula campur tangan dengan berkegiatan di lingkungan kepramukaan sampai mengganggu para Pramuka itu sendiri. Di sini Kak Djoko menekankan, bahwa ISJ harus siap ulur tangan untuk membantu, tetapi jangan sampai “memaksa” sampai campur tangan dan mengganggu pihak yang tadinya ingin dibantu.

Berbincang dengan Kak Djoko memang menarik, hal itu saya rasakan sendiri walaupun baru mengenalnya secara dekat sejak 2015, berarti baru sekitar dua tahun lalu. Bukan hanya karena sikapnya yang ramah dan senang bercanda, tetapi dia tak segan mendengar dan menerima masukan dari yang lebih muda, bila dianggapnya hal itu memang bermanfaat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x