Mohon tunggu...
Berty Sinaulan
Berty Sinaulan Mohon Tunggu... Penulis, Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog

Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog, Penulis, Peneliti Sejarah Kepanduan, Kolektor Prangko dan Benda Memorabilia Kepanduan, Cosplayer, Penggemar Star Trek (Trekkie/Trekker), Penggemar Petualangan Tintin (Tintiner), Penggemar Superman, Penggemar The Beatles

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Pramuka Peduli, Belajar Budi Pekerti Lewat Praktik Nyata

21 November 2016   21:06 Diperbarui: 21 November 2016   21:15 0 1 0 Mohon Tunggu...
Pramuka Peduli, Belajar Budi Pekerti Lewat Praktik Nyata
Para Pramuka Peduli Kwartir Cabang Jakarta Timur membawa bantuan untuk korban kebakaran di Penjaringan, Jakarta Utara. (Foto: Kwarcab Jakarta Timur)

Ketika terdengar kabar terjadinya kebakaran besari di Penjaringan, Jakarta Utara, seketika itu juga para Pramuka bergerak mencoba memberikan bantuan. Salah satunya adalah Pramuka Peduli dari Kwartir Cabang Jakarta Timur. Meski pun Penjaringan terletak di wilayah lain dan bukan di Jakarta Timur, tak menyurutkan niat dan semangat para Pramuka Jakarta Timur untuk segera memberi bantuan.

Apalagi yang menjadi korban adalah masyarakat dari ekonomi menengah ke bawah, dan jumlahnya mencapai sekitar seribu jiwa yang kehilangan tempat tinggal mereka.  Pekan lalu, 15 Pramuka Penegak (usia 16-20 tahun) dan Pandega (21-25 tahun) didampingi dua orang Pembina Pramuka, mendatangi lokasi korban kebakaran.

Mereka membawa bantuan dalam bentuk kemasan makanan dan minuman siap saji. Di samping itu, karena para Pramuka itu sebagian besar adalah siswa sekolah, tentu mereka memikirkan pula kebutuhan teman-temannya siswa sekolah yang menjadi korban kebakaran. Maka, di antara sumbangan yang dibawa, terdapat pula buku tulis, buku gambar, dan baju seragam.

Sumbangan lainnya adalah berupa pakaian layak pakai, baik berupa pakaian anak-anak, remaja, maupun pakaian untuk orang dewasa.  Untuk membantu tidur di malam hari bagi para korban, mereka juga membawa sejumlah selimut. Sumbangan berupa uang tunai juga diserahkan senilai Rp 1.093.000. Jumlahnya mungkin tak terllalu besar, tetapi itu dikumpulkan dari para anggota Pramuka sendiri.

Kwartir Cabang Jakarta Timur mempunyai tradisi menyediakan kotak pundi amal di setiap kegiatan. Jumlah itu didapat dari dua kegiatan terdekat, yaitu kotak pundi amal di Kantor Wali Kota Jakarta Timur dan di Bumi Perkemahan Pramuka Wiladatika Cibubur, Jakarta Timur.

Rombongan Pramuka Peduli Jakarta Timur berfoto seusai melakukan praktik nyata membantu korban kebakaran. (Foto: Kwarcab Jakarta Timur)
Rombongan Pramuka Peduli Jakarta Timur berfoto seusai melakukan praktik nyata membantu korban kebakaran. (Foto: Kwarcab Jakarta Timur)
Aksi Pramuka Peduli Kwartir Cabang Jakarta Timur itu hanyalah satu dari sekian banyak aksi bakti masyakarat yang dilakukan para Pramuka. Gerakan Pramuka memang bukan organisasi sosial yang kegiatannya difokuskan untuk membantu problem sosial dan bencana  yang terjadi. Gerakan Pramuka, sebagaimana gerakan kepanduan di negara mana pun, adalah organisasi pendidikan bagi anak-anak dan remaja. Pendidikan yang diberikan adalah pendidikan non-formal, melengkapi pendidikan informal di lingkungan keluarga dan masyarakat, serta pendidikan formal di dalam sekolah-sekolah.

Namun, pendidikan yang diberikan kepada para anggota Gerakan Pramuka diutamakan adalah pendidikan budi pekerti. Melalui kegiatan-kegiatan yang sebanyak mungkin dilakukan di alam terbuka, para anggota Gerakan Pramuka dididik untuk lebih berempati pada orang lain, siap membantu yang membutuhkan pertolongan, sekaligus dididik menjadi manusia-manusia yang berguna baik bagi dirinya sendiri, keluarga, masyarakat, dan juga berguna bagi bangsa dan negara.

Pendidikan budi pekerti itu juga diterapkan pada kegiatan Pramuka Peduli. Melalui kegiatan itu, pendidikan budi pekerti diwujudkan melalui praktik nyata secara langsung. Para anggota Gerakan Pramuka, sejak Pramuka Siaga (7-10 tahun) dan Pramuka Penggalang (11-15 tahun), serta Pramuka Penegak dan Pandega, dididik untuk memiliki jiwa sosial yang tinggi. Saling berempati, saling bertoleransi, tolong-menolong, dan hidup berdampingan dalam damai.

Sumbangan berupa uang tunai diserahkan kepada melalui Posko Pramuka Peduli Kwartir Ranting Penjaringan. (Foto: Kwarcab Jakarta Timur)
Sumbangan berupa uang tunai diserahkan kepada melalui Posko Pramuka Peduli Kwartir Ranting Penjaringan. (Foto: Kwarcab Jakarta Timur)
Aksi Pramuka Peduli menjadi lebih dari sekadar kegiatan memberikan bantuan atau pertolongan kepada mereka yang membutuhkan. Bagi para Pramuka sendiri, melalui praktik nyata di lapangan, kegiatan itu juga mendidik mereka dalam kehidupan bermasyarakat. Bila selama ini mungkin sebagian besar dari mereka hanya mengenal lingkungan rumah atau sekolah saja, dengan membantu masyarakat, mereka sekaligus belajar tentang beragam kehidupan yang ada.

Tak kalah penting, melalui aksi Pramuka Peduli itu, para Pramuka diajarkan untuk merasakan kebahagiaan tatkala mereka membantu orang lain. Senyum tulus dan ucapan terima kasih dari para korban, bisa mereka rasakan. Hal itu membantu mereka untuk lebih memahami, bahwa menolong orang lain adalah membantu menciptakan kebahagiaan bagi orang lain dan sekaligus kebahagiaan bagi mereka sendiri.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x