Mohon tunggu...
Martha Weda
Martha Weda Mohon Tunggu... Berbagi kisah kasih kehidupan

Email: berlianamartha@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Pesan 100, yang Datang 93, Mati 6, Lalai atau Curang?

14 Januari 2021   23:57 Diperbarui: 15 Januari 2021   01:12 729 40 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pesan 100, yang Datang 93, Mati 6, Lalai atau Curang?
Ikan yang dipesan baru dibuka dari kemasan (Foto : Martha Weda)

Minggu lalu, suami memesan bibit ikan lele berukuran 5-6 cm pada sebuah toko online. Kebetulan memang telah empat bulan ini kami membudidayakan ikan lele dalam ember. Belum diupayakan untuk bisnis, masih untuk konsumsi sendiri.

Kami baru memiliki dua ember ukuran 80 liter. Satu ember bisa diisi dengan 100 anakan lele. Waktu pemeliharaan hanya sekitar 3 bulan kemudian bisa dipanen. Bagian tutup ember bisa dilubangi untuk menanam kangkung.

Tiga bulan pertama sudah sukses dilewati, dan kami sempat memanen ikan lele untuk konsumsi selama beberapa hari menjelang tahun baru kemarin.

Suami memesan anakan lele kembali dengan jumlah 100 anakan, dengan harga Rp 550,00 per ekor. Ongkos kirimnya Rp 26.000,00. Jadi total yang kami bayar Rp 81.000,00.

Ketika anakan lele ini datang, ternyata ada 6 ekor yang sudah mati, mungkin mati saat pengiriman.. Tapi saya jadi penasaran, apakah jumlah yang dikirim sesuai dengan yang kami pesan. Lalu saya dan suami pun menghitung satu persatu dengan cara mengambil satu persatu ikan menggunakan jaring. Benar seperti dugaan saya, jumlahnya tidak sampai seratus. hanya 93 ekor. Dikurang enam ekor yang mati, tinggallah 87 ekor.

Saya cukup kecewa dengan jumlah ikan yang tidak sesuai dengan pesanan ini. Saya tidak yakin, apakah ini kelalaian ataukah kenakalan penjual. Begitu juga dengan lele yang mati dalam pengiriman, cukup banyak.

Mungkin terlihat jumlahnya hanya sedikit, hanya kurang 7 ekor. Yang mati dalam pengiriman pun hanya 6 ekor. Total 13 ekor. Tetapi bila 13 ekor itu tumbuh menjadi lele dewasa, beratnya minimal menjadi 100 gram per ekor. Jadi kami sudah pasti kehilangan paling tidak 1,3 kg ikan lele.

Di samping itu, ember cukup untuk 100 ekor. Bila kurang dari itu, rugi tempat dan wakru. Bila menesan kembali dalam jumlah sedikit, akan lebih mahal biaya pengirimannya.

Bukan hanya itu saja. Selain soal kerugian uang, ini masalah kepercayaan. Bagaimana kami bisa percaya lagi pada toko online tersebut, bila pelayanannya tidak memuaskan. Sudah pasti, di pemesanan berikutnya kami akan beralih ke toko online yang lain.

Ketika kami mengajukan keluhan kepada penjualnya, mereka menjawab akan meneruskan keluhan kami ke supplier yang mengirim ikan ini. Ternyata toko online ini sepertinya hanya bertindak sebagai dropshipper (orang yang menjual suatu produk dari supplier, namun tidak menyetok barang terlebih dahulu)

Keluhan ini sudah kami ajukan satu hari setelah barang kami terima. Namun sudah satu minggu menunggu, kami belum menerima tindak lanjut dari si penjual atau toko online ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x