Mohon tunggu...
Martha Weda
Martha Weda Mohon Tunggu... Penolong Suami

Alumnus Fahutan pencinta musik

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Artikel Utama

Yuk Masak Ikan Bumbu Kuning, Perpaduan Arsik dan Gangan

17 September 2020   21:54 Diperbarui: 18 September 2020   22:11 521 66 35 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Yuk Masak Ikan Bumbu Kuning, Perpaduan Arsik dan Gangan
Ilustrasi Ikan Mas Bumbu Kuning (Sumber: Dokumentasi pribadi)

Sejak kecil saya dekat dengan menu makanan yang berbahan dasar hasil laut. Lahir dan besar di Pulau Belitung yang memiliki hasil laut yang melimpah membuat kami dimanjakan dengan bahan pangan kaya protein seperti ikan, udang, kepiting, cumi, dan kerang. Hampir tidak pernah terlewatkan satu hari pun tanpa mengonsumsi makanan laut.

Pengolahannya beraneka ragam, mulai dari kepiting, udang dan kerang oleh ibunda tercinta biasanya hanya direbus, lalu disantap dengan kuah asam manis yang berisi campuran irisan bawang merah, cabai rawit, garam, kecap, dan perasan jeruk nipis. Walaupun hanya direbus, rasanya sangat sedap dan autentik.

Untuk ikan, dari pada digoreng, ibu lebih senang memasaknya menjadi ikan bumbu kuning. Hidangan ini sendiri sebenarnya terinspirasi dari dua jenis masakan ikan bumbu kuning, yaitu Gangan yang merupakan sup ikan bumbu kuning khas Belitung, dan Arsik yaitu ikan bumbu kuning khas Batak.

Meskipun sama-sama berkuah kuning, terdapat perbedaan pada bahan, bumbu, dan cara memasak pada Arsik dan Gangan. 

Arsik umumnya menggunakan ikan air tawar sebagai bahan utamanya, seperti Ikan Mas. Sedangkan Gangan berbahan dasar ikan laut, seperti Ikan Kakap, Ikan Bulat, Ikan Tongkol, dan Ikan Tenggiri. Pada Gangan juga selalu menambahkan buah nanas dalam masakan, sehingga kuah Gangan berasa lebih asam dan sangat segar.

Dari segi tekstur, kuah Arsik lebih kental dari pada Gangan, karena ragam bumbu rempah pada Arsik lebih banyak dan durasi memasaknya lebih lama dari pada Gangan. 

Arsik umumnya dimasak lebih dari 2 jam hingga duri-duri ikan lembut dan bisa disantap beserta daging ikan. Sedangkan memasak Gangan tidak butuh waktu lama, cukup hingga daging ikan matang.

Ayah saya yang berdarah Batak dan berasal dari sebuah desa kecil di pinggiran Danau Toba sangat menyukai Arsik, namun tidak tahu cara memasaknya. Sementara ibu saya yang berdarah Maluku pun semula tidak mengetahui persis citarasa asli Arsik, bumbu-bumbu maupun cara memasaknya. Namun sangat mengenal Gangan karena sejak menikah diboyong Ayah ke Belitung.

Dengan informasi yang masih sangat terbatas serta bumbu-bumbu khas Batak yang sulit diperoleh kala itu, demi menyenangkan suami tercinta, akhirnya Ibu berusaha menciptakan makanan yang mirip Arsik bermodalkan pengetahuan membuat Gangan.

Melalui kreasi ibu, dengan tetap menggunakan ikan laut, jadilah ikan bumbu kuning yang saya sebut sebagai perpaduan antara Arsik khas Batak dan Gangan khas Belitung. Di mana Ibu memadukan bahan, bumbu, dan cara memasak kedua masakan tersebut sehingga menghasilkan citarasa yang sedikit berbeda dengan keduanya, namun tetap nikmat.

Sejak menetap di Pulau Jawa, menimbang kemudahan memperoleh Ikan Mas segar lebih mudah dari pada mendapatkan ikan laut segar, saya selalu menggunakan Ikan Mas sebagai bahan utama hidangan ini. Berikut bahan-bahan dan cara membuat ikan bumbu kuning khas keluarga kami, yang terinspirasi dari Arsik dan Gangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x