Mohon tunggu...
Martha Weda
Martha Weda Mohon Tunggu... Penolong Suami

Istri dari seorang suami yang penyayang dan ibu dari seorang putra.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pemprov DKI Perpanjang Kegiatan Belajar di Rumah, Bapak Ibu Guru Jangan Tambah PR Lagi

26 Maret 2020   11:55 Diperbarui: 26 Maret 2020   12:36 114 22 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemprov DKI Perpanjang Kegiatan Belajar di Rumah, Bapak Ibu Guru Jangan Tambah PR Lagi
pexels.con

Sesuai dengan keputusan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk memperpanjang masa kegiatan belajar di rumah bagi para siswa, maka para siswa akan kembali belajar sendiri di rumah ditemani orangtua yang mendadak jadi guru, untuk satu minggu ke depan.

Bagi siswa yang sudah bisa mandiri belajar, tentu orangtua sangat diuntungkan. Anak-anak tidak perlu ditemani lagi. Hanya memberi bantuan seperlunya. Pelajar SMP dan SMU, misalnya. Lalu bagaimana dengan siswa SD? Campur tangan orangtua tentu sangat dibutuhkan. Para siswa ini masih perlu banyak bimbingan untuk bisa sampai ke tahap belajar mandiri.

Si ganteng, anak saya yang saat ini duduk di kelas 5 SD, contohnya. Meskipun sudah bisa bertanggungjawab dengan tugas-tugasnya, mampu berinisiatif sendiri untuk belajar tanpa harus disuruh terlebih dahulu. Tetap saja saya harus standby di dekatnya. Akan banyak pertanyaan dari materi atau tugas yang dikerjakan, dan memang masih harus dibantu.

Kembali ke judul di atas. Sepanjang kegiatan belajar di rumah yang sudah berjalan hampir 2 minggu, hampir setiap hari selalu ada tugas yang diberikan guru dari sekolah yang disampaikan melalui pesan WA. Baik dari guru wali kelas maupun dari guru mata pelajaran, dan cukup banyak. Akhirnya terjadi penumpukan tugas. Karena seringkali tugas yang diberikan tidak mampu diselesaikan hari itu juga, saking banyaknya.

Si anak yang tadinya begitu bersemangat memulai kegiatan belajar di rumah, sekarang sudah mulai masuk pada fase jenuh. Bukan jenuh liburnya, tapi jenuh karena tugas yang banyak dan tidak pernah libur. 

Tanpa bermaksud untuk tidak menghargai kerja para guru, namun dalam hal ini terlihat seperti ada perlombaan antar guru untuk memberikan tugas, tanpa melihat batas kemampuan anak. 

Enakan sekolah, nggak banyak PR. Paling cuma disuruh baca dari halaman segini sampai halaman segini.

Itu kata si ganteng. 

Memang, selama ini, si ganteng jarang terbebani dengan tugas atau PR dari sekolah. Karena porsi tugas yang diberikan masih dalam batas wajar, dan tidak setiap hari. Seringkali tugas yang diberikanpun dalam bentuk membaca materi yang akan atau  sedang dipelajari, dan anak-anak diminta menandai dengan spidol pewarna, hal-hal yang penting dalam buku. 

Sedangkan sekarang, sudah beberapa hari ini, kegiatannya hampir sepanjang hari dihabiskannya hanya di depan meja belajar. Lalu kapan lagi waktunya bermain? Walupun hanya berkegiatan di dalam rumah, anak-anak pun tetap rindu bermain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN