Mohon tunggu...
Berita Nendank
Berita Nendank Mohon Tunggu...

Himpunan Artikel, Berita, dan Opini Beberapa Mahasiswa FISIP UPNVJ

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Pilihan

Valencia Tersisa, Performa Lorenzo di Ducati Kian Diuji

3 November 2017   04:36 Diperbarui: 3 November 2017   04:53 0 0 0 Mohon Tunggu...
Valencia Tersisa, Performa Lorenzo di Ducati Kian Diuji
www.motogp.com

Tak berlebihan rasanya jika banyak orang yang mengagung-agungkan dunia sepak bola eropa sebagai cabang olahraga yang merajai dunia. Namun, tak semudah itu pula ajang balap-balapan motor kelas dunia dilupakan begitu saja. Ya, setidaknya itulah sebuah kalimat yang menggambarkan keadaan Moto GP beberapa tahun belakangan ini. Perlahan, kabar transfer di dunia sepak bola eropa mulai lebih menarik perhatian khalayak dunia. Tak perlu jauh-jauh memikirkannya, transfer Neymar di musim panas tahun ini ke klub kaya raya Paris St. Germain dengan mahar 222 juta euro sudah menyita perhatian dunia.

Tapi apakah seketika kita lupa dengan Moto GP yang sedang berlangsung? Tentu tidak semudah itu. Jauh sebelum kabar di dunia sepak bola diatas itu, perpindahan Jorge Lorenzo ke Ducati dan Maverick Vinales ke Yamaha di akhir tahun 2016 juga momen yang menggemparkan dunia khususnya untuk para penggemar ajang balap Moto GP. Pasalnya Yamaha, yang menjadi tunggangan Lorenzo selama delapan musim ini akhirnya ditinggalkan juga olehnya.

Performa Lorenzo dari Losail sampai Phillip Island

Bila keduanya (Lorenzo dan Vinales) dibandingkan, sayang harus diakui bahwa Vinales memang berada jauh diatas Lorenzo. Hal ini terbukti dari torehan masing-masing dari setiap sirkuit yang telah dilewatinya. Vinales sempat beberapa kali naik podium, diantaranya Losail - Qatar podium satu, Termas de Rio Hondo -- Argentina podium satu, Le Mans -- Perancis podium satu, Mugello -- Italia podium dua, Brno -- Ceko podium tiga, dan Silverstone -- Inggris podium dua.

Sementara Lorenzo hanya mampu berada di podium dua kali selama Moto GP 2017 ini berlangsung sampai Phillip Island -- Australia. Yakni di Jerez -- Spanyol mendapat podium tiga dan MotorLand Aragon -- Spanyol juga di podium tiga. Tepat sekali, kedua sirkuit itu adalah berada di negara Spanyol. Sehingga timbul asumsi bahwa Lorenzo dapat podium pun karena mendapat dukungan yang kuat sebab tampil di kampungnya sendiri.

Perbandingan tajam itu menunjukkan Vinalez lebih cepat beradaptasi dengan tunggangan barunya di Yamaha dibanding Lorenzo di Ducati. Akhirnya sempat timbul di pikiran penulis, apakah Lorenzo akan bernasib sama dengan pendahulunya Valentino Rossi yang sempat beberapa musim juga di Ducati. Yang mana kita tahu bahwa Valentino Rossi punya sejarah tidak begitu sukses di Ducati. Namun Lorenzo dipercaya adalah rider yang pintar dan kalem sehingga tidak bisa secepat itu memutuskan ketidaksuksesannya, terlebih ini masih musim pertamanya di Ducati.

Start Sepang Kemarin

Race (balapan) di Sirkuit Sepang kemarin diawali dengan turunnya hujan  dan membuat sedikit  para riders (sebutan penggendara Moto GP atau Moto 2 atau Moto 3) kesulitan menebak kondisi jalan seberapa besar tingkat basah atau tidaknya sirkuit yang berdampak pada pemilihan setelan ban. Selain itu, sirkuit Sepang ini juga menjadi pertahuran Andrea Dovizioso untuk menghambat selebrasi juara musim ini, Mark Marquez. 

Ya, selisih 33 point diantara keduanya dikatakan cukup ketat. Jadi sulit memang menguntungkan Lorenzo kali ini, posisinya benar-benar dalam persaingan Dovi (Sebutan Dovizioso) dan Marquez, juga disisi lain ia harus membuktikan tajinya di Ducati. Posisi startLorenzo berada di Second Row (baris kedua) atau lebih tepatnya urutan enam. Disayangkan juga musim ini memang bukan waktu yang tepat untuknya mengangkat gelar juara, karena banyak yang mengganjal performanya.

Tetapi semua perkiraan awal itu dijawab dengan hasil manis yang ia dapat. Sirkuit Sepang kemarin menjadi lahan pertunjukkan ridersMoto GP sekelas Lorenzo. Performa Apiknya tersebut digadang-gadang menjadi permulaan yang bagus untuk musim depan. Lorenzo sempat memimpin balapan selama delapan LAP dan akhirnya dengan terpaksa harus finish di urutan kedua setelah Dovi.

Lorenzo : Perfoma Apik dan Memimpin Delapan LAP

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2