Mohon tunggu...
Anjar Anastasia
Anjar Anastasia Mohon Tunggu... Penulis - ... karena menulis adalah berbagi hidup ...

saya perempuan dan senang menulis, menulis apa saja maka lebih senang disebut "penulis" daripada "novelis" berharap tulisan saya tetap boleh dinikmati masyarakat pembaca sepanjang masa FB/Youtube : Anjar Anastasia IG /Twitter : berajasenja

Selanjutnya

Tutup

Diary

Dari "Beraja" kepada "Renjana" Berakhir di "Daksa" (1)

19 September 2021   09:34 Diperbarui: 19 September 2021   09:37 28 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dari "Beraja" kepada "Renjana" Berakhir di "Daksa" (1)
Cover Novel "beraja biarkan ku mencinta" oleh Koko Widiatmoko

Tentang Beraja

Masa itu adalah masa saya merasa ada sesuatu di balik semua pengalaman hidup selama ini. Sesuatu yang begitu menggebu, ingin segera dikeluarkan. Ada banyak protes atas kondisi hidup, tapi ada juga sesuatu yang harus saya luruskan dari beberapa pendapat liar di luar sana.

Salah satu dari yang ingin saya muntahkan itu adalah tentang kehidupan orang yang dianggap kelas bawah karena pekerjaannya sebagai cleaning service. Kondisi ini juga bercermin dari kehidupan sekitar saya sendiri. Dari melihat satu jenis kehidupan ini pula akhirnya saya menemukan padanan kata dari cleaning service, yaitu pekarya.

Gregetnya boleh dibilang adalah saat saya berkunjung ke kantor seseorang yang waktu itu sedang dekat dengan saya. Beberapa pekarya kantornya terlihat rajin, tapi sekaligus dekat dengan orang sekitar.

Begitu pula dengan seseorang yang saya tunggu. Dia datang ke bawah setelah salah satu pekaryanya memberitahu bahwa ada yang menunggu. Bersamaan sapanya kepada saya, dia pun menyapa para pekaryanya bahkan sempat bertanya tentang hal pribadi. Nampaknya mereka memang sudah terbiasa menjalin komunikasi seperti itu.

Saya sempat tertegun melihat mereka.

Dan, pemandangan ini benar menancap di kepala. Tentang bagaimana memperlakukan para pekarya itu dengan baik serta bersahabat. Tidak menutup kemungkinan mereka pun akan didukung atas semua keputusan yang akan mereka ambil untuk masa depannya.

Lalu, pekerjaan dan keseharian saya yang tidak jauh dari kaum berjubah, seringkali membuat saya tidak mengerti. Mengapa ketika mereka bermasalah, seringnya kami, kaum perempuan menjadi alasan dan sumber dari masalah itu? Memangnya kami melakukan apa sih hingga menggoyahkan panggilan mereka?

Ada yang protes di dasar hati saya paling dalam.

Sebagai perempuan dan juga hidup bersama mereka, kaum berjubah, saya merasa semua baik-baik saja. Bukan masalah apakah saya atau mereka adalah tipe sosok idaman, tapi lebih karena kami mau saling menghormati dan tahu batasnya dimana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
19 September 2021
LAPORKAN KONTEN
Alasan