Mohon tunggu...
Beni Sumarlin
Beni Sumarlin Mohon Tunggu... Penulis Humaniora Tinggal di Tulang Bawang Provinsi Lampung

Indahnya menulis karena hobi, menginspirasi dan memberi saran kritis dan solusi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Apa yang Tak Boleh Diabaikan atas Kasus Yuyun?

8 Mei 2016   21:34 Diperbarui: 9 Mei 2016   08:30 715 8 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa yang Tak Boleh Diabaikan atas Kasus Yuyun?
tuak-200-liter-572f4c94c6afbdcd0ae749dd.jpg

Tuak 200 liter di dalam drigen dibawa pakai motor. (Foto : BE)

Perlu diketahui, bahwa sejak dari zaman Inggris, Belanda dan Jepang menjajah di Bengkulu, wilayah-wilayah sekitar tempat Yuyun ini sudah terkenal banyak bandit dan perampok. Beberapa hal yang disampaikan Mbak Niken Satyawati memang benar, kasus yang terjadi atas Yuyun merupakan perpaduan masalah yang kompleks.

Di zona wilayah ini pun sering kedapatan ladang ganja dengan luas hektaran. Polda Bengkulu dan Polres Rejang Lebong berkali-kali menemukan ladang ganja  dan membakarnya, namun belum pernah ada pelaku (petani ganja) yang tertangkap.

Faktor lingkungan merupakan penyebab dominan yang menyebabkan Yuyun menjadi korban. Bahkan 7 pelaku yang masih di bawah umur itu pun merupakan korban, korban dari lingkungan.

Salah satu faktor lingkungan yang hampir bisa dikatakan telah membudaya kuat adalah sesuatu yang membuat mereka kehilangan akal dan nurani, serta sesuatu yang menggelorakan hasrat seksual laki-laki. Sesuatu itu adalah tuak dan pornografi.

Tuak telah menjadi minuman sehari-hari disana, berteko-teko bisa didapatkan seperti halnya air minum biasa. Produksinya sangat besar (lihat ini). Jika dipagi hari terlihat ada sebuah motor di dusun membawa drigen penuh berisi air, itulah tuak hasil produksi warga untuk dijual ke kedai atau ke kota. 

Di sekitar Pantai Panjang Kota Bengkulu, siapapun bisa mendapatkan tuak di gubuk-gubuk sepanjang pantai, silahkan pesan kepada pemilik gubuk. Dan tak sedikit didapati yang memesan adalah remaja-remaja usia sekolah.

Tuak inilah yang menyebabkan akal mereka menjadi hilang, mereka gak mikir panjang untuk melakukan kejahatan itu, karena akal dan nuraninya hilang.

Berikut saya kutipkan hasil sebuah penelitian : 

"Orang Amerika telah melihat bahaya alkohol itu sendiri. Karena itu mereka telah mengategorikan alkoholisme sebagai penyakit. Alkohol adalah penyebab gangguan kesehatan yang ketiga paling berbahaya sesudah kanker dan penyakit jantung. Karena alkohol ini secara signifikan telah berkaitan dengan berbagai masalah pribadi dan sosial di masyarakat, banyak orang berpendapat bahwa inilah minuman yang paling berbahaya bila dibandingkan dengan semua minuman atau zat-zat legal dan illegal. Untuk membuktikan itu, mereka menunjukkan persentase bahaya yang telah disebabkan oleh alkohol sebagai berikut (Plotnik, 1999:183):

  • - 90% dari pemerkosaan di kampus berkaitan dengan alcohol oleh pemerkosa bahkan juga pada korban.
  • - 68% yang tertuduh sebagai terlibat dalam pembunuh manusia dan 63% pelaku telah menggunakan alcohol.
  • - 63% kejadian dimana suami melakukan kekerasan terhadap isteri terlibat alcohol.
  • - 46% kematian di jalan raya juga berkaitan dengan alcohol.
  • - 50% mahasiswa dan 39% mahasiswi telah terlibat binge (memuntahkan yang dimakan).
  • - 35% mahasiswi minum dan mabuk sementara 15 tahun lalu hanya 10%.
  • - 11% kecelakaan dalam pekerjaan karena alcohol.
  • - 8-21% bunuh tejadi karena alcohol.
  • - 7% mahasiswa tingkat 1 berhenti kuliah karena alcohol.

Artikel lengkapnya dibaca di sini 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x