Mohon tunggu...
Ivan Benedicto Constatijn
Ivan Benedicto Constatijn Mohon Tunggu... Keteknikan, Literatur

Background dalam engineering, pengalaman bekerja dalam ranah komersial, minat dalam keteknikan, energi, kebahasaan, dan literatur.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Ketenangan Kebisingan

26 Desember 2018   11:15 Diperbarui: 26 Desember 2018   11:42 167 0 0 Mohon Tunggu...

Ditiup angin yang berhembus pelan,
Terpapar oleh hangat sinar sang surya,
Berpentaskan tarian halus rerumputan,
Raungan hati tiada habisnya,
Ketenangan yang bising.

Pagi datang dengan malas,
Disusul siang yang tidak cekatan,
Sore dengan hujan yang tak kunjung deras,
Dalam batin bak rangkaian petasan,
Ketenangan yang bising.

Ah kawan,
Andai kau dapat selami batinku,
Andai kau dapat telusiri hatiku,
Buka telingamu dan dengarlah,
Sebuah kebisingan.

Tetapi kau ada di sana,
Tenggelam dalam hiruk pikuk,
Dengan kesemarakan bermabuk,
Bermandikan kegirangan yang tak terhenti,
Sebuah kebisingan.

Ke tempatmu aku berpindah,
Di mana sobat-sobatmu berayaan,
Berharap kepenatanku bersudah,
Dan ke kaummu aku kan melayan,
Kebisingan yang tenang.

Auman hati oleh riuh tertimpa,
Kecemasanku kini tersingkirkan,
Kemenanganku ternyata hampa,
Ketenganku ada dalam kebisingan,
Kebisingan yang tenang.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
26 Desember 2018