Regional Pilihan

Kisah Perajin di India

21 Desember 2015   07:48 Diperbarui: 21 Desember 2015   12:02 95 0 0
Kisah Perajin di India
Crafts making process 1

 

Sebagai legenda lokal berjalan, sebuah 'Raffoogar' (penjerumat) bernama Alibaba tinggal di lembah Kashmir. Dia mahir dalam pekerjaannya jahitan dan memperbaiki pakaian robek dan menghabiskan hari-harinya melakukan tak terhitung jumlahnya jahitan dan membawa pakaian orang mati. Suatu hari unggas menginjak kain putih tergeletak di sekitar, pengeringan di teras nya. The jejak kaki unggas ini menarik perhatian Alibaba dan ia ingin melestarikan ini benar dengan alam cetak. Ia mengambil jarum dengan benang berwarna dan dijahit sekitar cetak, melestarikan untuk seumur hidup. Semua teknik baru menghiasi kain, yang kemudian dikenal dengan nama 'Kashida Kaam' demikian diciptakan.

Ada jutaan cerita seperti tentang asal-usul berbagai bentuk kerajinan India di seluruh pelosok India. Cerita-cerita dan proses yang rumit yang terlibat dalam penciptaan kerajinan yang diwariskan dari generasi ke generasi. Selama bertahun-tahun, sebagai kerajinan India terus kehilangan pesona dan permintaan di pasar, pengrajin mengambil alternatif sarana untuk mendukung keluarga mereka. Ketika nasib kerajinan India dan pengrajin datang untuk melihat kepada pemerintah dan industri, mereka mulai berfokus pada meneliti dan mendokumentasikan seni ini dan sejarah pengrajin '. Tapi hanya meneliti dan pengarsipan tentang kerajinan tidak cukup; penjualan dan eksposur ke pasar adalah kunci untuk kemandirian bagi seniman yang merupakan satu-satunya cara untuk melestarikan warisan ini kerajinan dari India.

Sekelompok lulusan NID, saat meneliti untuk proyek akademik mereka harus tahu kualitas dan permintaan kerajinan India di dunia. "Banyaknya kehidupan itu menyentuh dan fakta bahwa sektor ini berjuang bahkan hari ini & memegang saham menit di pasar global, tampak seperti kesempatan besar bagi kami. Kesempatan untuk tidak hanya mendorong penerapan pendidikan teknis dan desain kami sendiri untuk batas-batasnya, tetapi juga mampu membuat perbedaan di dalam skala besar. Ketika kerajinan meninggal, kita tidak hanya kehilangan benda seni tapi kami juga kehilangan generasi iman dan kebijaksanaan yang masuk ke objek. Hari ini ketika kita mengirimkan pembayaran ke seorang tukang, sebelumnya berjuang untuk mendapatkan pengakuan, kehangatan kita mendapatkan imbalan adalah perasaan kita tidak pernah membayangkan gravitasi di awal, "kata Sumiran, salah satu anggota tim penelitian ini, yang kini mengambil bentuk sebuah perusahaan sosial yang disebut Gaatha.

Gaatha awalnya diciptakan hanya untuk meneliti dan mendokumentasikan erosi yang cepat dari cluster kerajinan India dan warisan. Ini adalah sebuah kata Sansekerta yang berarti 'kisah besar' atau 'legenda'. Dalam hal ini, mereka berkonsentrasi pada legenda pengrajin dan kerajinan mereka. Satu-satunya tujuan adalah untuk menceritakan kisah mereka, untuk membuat database dari cerita rakyat, mitos dan memoar masa lalu bahwa perilaku sosial dan budaya bentuk hari ini terhadap kerajinan. Tapi saat meneliti, mereka belajar dari pengrajin bahwa kebutuhan itu tidak melakukan penelitian sendiri tetapi untuk mengembalikan rasa bangga dalam seni dan menciptakan peluang komersial di ekosistem bagi mereka.

Setelah lulus, mereka memulai usaha pada tahun 2009 dan telah diinkubasi di NDBI - Nasional Desain Inkubator Bisnis sejak saat itu. Mereka memanfaatkan dokumentasi yang ada dan jaringan peneliti akademis mereka untuk menandai cluster potensi kunjungan lapangan mereka. Kadang-kadang mereka mendapatkan kontak lokal sementara sering itu sia-sia. Selama kunjungan mereka, ketika mereka menemukan kelompok kaya dalam kegiatan mereka mendokumentasikan cerita dan membangun rantai pasokan dengan pengrajin.