Mohon tunggu...
Benny Dwika Leonanda
Benny Dwika Leonanda Mohon Tunggu... Dosen Universitas Andalas Padang

Ketua Program Studi Program Profesi Insinyur Program Pascasarjana Universitas Andalas

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Program Studi Profesi Insinyur Membuka Peluang bagi Sarjana Farmasi untuk Menjadi Insinyur

14 September 2019   09:11 Diperbarui: 14 September 2019   09:25 0 0 1 Mohon Tunggu...
Program Studi Profesi Insinyur Membuka Peluang bagi Sarjana Farmasi untuk Menjadi Insinyur
[Ilustrasi] Industri Farmasi, ispe.org

Selama ini orang berpikir bahwa Sarjana Farmasi berprofesi sebagai Apoteker yang bekerja di Apotik, atau di Rumah Sakit. Saat sekarang dengan adanya PP No. 25 tahun 2019 tentang  Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2014 tentang Keinsinyuran  lulusan Program Studi Farmasi dapat memperoleh gelar Insinyurm dan bekerja di pabrik Obat dan hal-hal yang berkaitan dengan Obat. Dengan demikian setiap Sarjana Farmasi mempunyai dua pilihan menjadi seorang Apoteker atau menjadi seorang Insinyur.

Farmasi merupakan aktifitas profesi kesehatan yang merupakan kombinasi ilmu kesehatan dan ilmu kimia dan bahkan biologi yang tidak lepas  dari aktifitas  Industri Farmasi.  Ketika bidang ilmu farmasi memasuki ranah industri, maka dengan sendirinya menjadi bagian dari pada Keinsinyuran. 

Keinsinyuran  di dalam industri farmasi merupakan kegiatan produksi, pengolahan, dan distribusi.  Industri farmasi juga merupakan bagian dari pendidikan, pelatihan, penelitian pengembangan, pengkajian, dan komersialisasi di bidang obat-obatan.

Dengan dimasukannya bidang ilmu farmasi ke dalam cakupan bidang keinsinyuran telah  membuka cakrawala baru  di dalam pengembangan industri farmasi di Indonesia. Sehingga membuat industri farmasi akan lebih maju, lebih kompetitif dan mempunyai masa depan lebih baik pada masa akan datang.

Selama ini di Indonesia jurusan farmasi di berbagai Universitas dan perguruan tinggi dinyatakan sebagai Jurusan Farmasi saja. Tidak ada penambahan kata 'teknik' di depannya. Pada PP no 25 tahun 2019 sebutan kata Farmasi ditambahkan dengan kata 'teknik' menjadi  'Teknik Farmasi'. 

Dengan demikian maka setiap kegiatan farmasi yang berkaitan dengan  produksi obat, dan bahan obat dapat yang dikaitkan farmasi yang merupakan disiplin  keinsinyuran. 

Dengan sendirinya setiap Sarjana Farmasi dapat mengikuti pendidikan Program Profesi Insinyur yang diselenggarakan oleh Program Studi Program Profesi Insinyur,PS PPI. Dengan ikutnya  Sarjana Farmasi di dalam pendidikan Program Profesi Insinyur di PS PPI , maka Sarjana Farmasi bisa dapat memperoleh gelar Insinyur, dan memakai gelar keinsinyuran, Ir. di dalam sebuatan atau ditulis depan penulisan namanya di dalam sebuah dokumen. 

Hal ini tentu saja membuat setiap Sarjana Farmasi mempunyai pilihan profesi lain selain profesi Apoteker yang telah berlangsung selama ini. PS PPI membuka peluang ke arah itu. Seorang Sarjana Farmasi dapat menjadi seorang Insinyur. 

Tentu saja hal ini mereka mempunyai lapangan pekerjaan baru  di pabrik obat, bahan obat, dan  hal-hal yang berkaitan dengan itu, atau memperkuat dari sistem yang telah ada di Industri Farmasi

Di dalam Peraturan Pemerintah Nomor 25 tahun 2019 menyatakan bahwa Teknik Farmasi merupakan cakupan disiplin keinsinyuran yang berada di dalam kelompok Teknik  Industri. Sementara Teknik Farmasi merupakan bagian dari kurikulum program Studi Farmasi. 

Mereka dididik dan dilatih untuk memproduksi obat, melakukan riset mulai dari riset, pengembangan, penyedian bahan obat, produksi, sampai dengan distribusi yang memenuhi Capaian Pembelajaran Lulusan PS PPI.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3