Mohon tunggu...
Jazir Hamid
Jazir Hamid Mohon Tunggu... Tutor - PLAT AB I Pelaku Wisata

➡ Mengeluh adalah tanda kelemahan jiwa. [Soekarno]

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Desa Wisata Wukirsari Meraih Predikat "Desa Wisata Berkelanjutan"

4 November 2022   04:24 Diperbarui: 4 November 2022   10:26 289
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Jazir Hamid Mewakili Desa Wisata Menerima Sertifikat Desa Wisata Berkelanjutan 2022 | Dok Pribadi

Desa Wisata Wukirsari, Imogiri, Kabupaten Bantul, Daerah Isrimewa Yogyakarta terletak di sebelah selatan kota Yogyakarta dengan jarak tempuh plus minus 17 Km dari pusat kota/Propinsi DIY. Tepatnya di belakang makam Raja-raja Mataram atau yang lebih dikenal dengan Makam Sultan Agung di Pajimatan Imogiri.

Desa Wisata Wukirsari mempunyai potensi dan daya tarik wisata yang sangat luar biasa, baik daya tarik alam, budaya, edukasi dan paket paket wisata lainnya. Keberadaan Desa Wisata Wukirsari diapit oleh dua makam yang merupakan  makam  bangsawan - Kerajaan. Yakni, makam Sultan Agung (Makam Raja-raja Mataram) dan makam Penembahan Juminah yang masih satu komplek dengan makam Sunan Cirebon (Syeh Abdul Karim) di Giriloyo.

Produk unggulan sebagai sovenirnya adalah Batik Tulis klasik yang diproses warna dengan menggunakan pewarna alam dari ekstrak tumbuh tumbuhan yang bisa didapat di lingkungan sekitar. 

Namun demikian, para pengrajin batik tulis di desa wisata wukirsari  ini juga masih tetap menggunakan pewarna sintetis, karena batik yang diproduksi 99% adalah batik tulis tradisional/klasik , di mana batik klasik/tradisional ini identik dengan warna sogan (Kombinasi biru dan coklat) yang mudah didapat dari warna sintetis  dibanding dari warna alam. 

 Paket wisata unggulannya adalah "Edu Wisata Batik Tulis". Wisatawan dikenalkan dengan motif motif klasik, sejarah batik, alat dan haban batik, serta teori membatik. dan yang lebih menarik, wisatawan diajak praktik membatik di atas media kain ukuran 30 x 30 Cm dengan durasi 1-2 jam saja dan hasil karya bisa dibawa pulang masing masing sebagai sovenir.

Sertifikasi Desa Wisata 

Sejak beberapa tahun terahir, Kemenparekraf membuat program sertifikasi desa wisata berkelanjutan. Hal tersebut sebagai bentuk komitmen dalam pengembangan desa wisata. Sehingga diharapkan pengelola wisata lebih dapat meningkatkan kreativitas dan selalu berinovasi dan mampu meningkatkan kualitas, daya saing, dan berkelanjutan - Sustainebel.  

Di awal pelaksanaan program tersebut Kemenparekraf telah melakukan sertifikasi kepada 16 desa wisata yang tersebar diseluruh Indonesia, karena ini sifatnya nasional. Tentunya dari ke 16 desa wisata tersbut dipilih secara acak dari database Kemenparekraf terhadap desa wisata yang terdaftar dan terverifikasi di akun JADESTA (Jaringan Desa Wisata) Kemenparekraf.

Program sertifikasi desa wisata ini sebagai program keberlanjutan, artinya sertifikasi ini akan dilakukan setiap tahun. Tentunya di masa kepemimpinan Mas Menteri-Sandiaga Uno. Jika kemudian beliau tidak menjabat lagi kemungkinan program ini juga akan hilang keberlanjutannya.

Tahun ini (2022),  kembali dilakukan sertifikasi untuk 5 desa wisata, namun tidak semuanya dapat lolos atau tersertifikasi, melainkan hanya dua desa wisata, yaitu Desa Wisata Alamendah Bandung, dan Desa Wisata Wukirsari, Imogiri, Kabupaten Bantul DIY. yang diterima oleh Jazir Hamid - Sekretaris Desa Wisata Wukirsari. 

Penyerahan sertifikat oleh Mas Menteri Sandiaga Uno di arena pameran dari 50 desa wisata terbaik ADWI 2022 yakni  tanggal 30 Oktober 2022  di depan gudung Sapta Pesona Kemenparekraf RI.  Kenapa tidak di Gedung?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun