Mohon tunggu...
Basuki Priyambodo
Basuki Priyambodo Mohon Tunggu... This Is Indonesia

email : baspriyam@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Narasi, Visi, Paradigma Si Pesakitan dalam Pandemi Covid-19

14 Mei 2020   15:15 Diperbarui: 16 Mei 2020   15:41 14 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Narasi, Visi, Paradigma Si Pesakitan dalam Pandemi Covid-19
200315204830-911-5ebfa71f097f367afe232425.jpg

Assalamualaikum...

Mau iseng nulis aja tentang pandemi ini, ya akhirnya virus corona nya nyampe juga di Indonesia, sempet bingung juga ya, gw pikir tuh virus ga bakal mampir ke Indonesia, ternyata nyampe juga, padahal WNI yg jumlahnya 230 an dari Wuhan sempet dikarantina di pulau Natuna ga 1 pun yang terinfeksi, tapi tuh virus datengnya ke Indonesia degan cara lain, singkat kata tuh virus dah sampe Indonesia lahh (entah lewat darat, laut & udara)

Makin hari makin banyak lg yg terpapar, sampe pemerintah ngadain program social distancing, dalam pengertian gw social distancing tuhh, jaga jarak / membatasi diri dalam pergaulan sosial, selama ini program social distancing dah gw terapin dalam kehidupan gw sehari-hari, gw membatasi diri dr org" yg ga seprofesi dengan gw, gw bertemen yang sama agamanya, sukunya, maen ma yg kaya lahh (biarpun gw ga kaya) hehehe, dan yang paling parah gw bergaul cuma sama yang pilihan presidennya sama hahahaha, selama ini gw klo plng kerja ya di rumah aja, klo ada tetangga dtng gw cpt" kunci pintu takut mo minjem duit, klo ada undangan pengajian tetangga, gw jg males dtng nya, ya gw bilang aja gw cape td abis meeting ma boss gw, ya begitulah program social distancing versi gw, inti nya gw dah nerapin social distancing jauh sebelum pandemi covid 19 dimulai hehehe

Tempat-tempat ibadah sekarang jg ga aktif dan banyak yg ga ngadain kegiatan keagamaan, karena penerapan social distancing ini lahh, ga jauh beda sama mesjid di deket rmh gw yg jg ikut-ikutan sepi, dan untuk pertama kali nya selama gw akil balig gw ga sholat jum'at 3x berturut-turut (harusnya dpt payung cantik) hehehe, tapi gw sempet mikir juga kebelakang, selama ini gw ke mesjid cuma sholat Jum'at aja banyangin sholat jum'at seminggu 1 x, dikali 52 Minggu + 2 sholat Idul Fitri & Idul Adha selama 1 tahun cuma 54 x ke mesjid

Ustad gw cuma butuh 10 hari  untuk sama kaya gw sholat di mesjid selama setahun, ya kemarin-kemarin pada saat mesjid-mesjid pintunya terbuka selebar-lebarnya gw ga sholat di mesjid, klo gw denger adzan aja, masih sibuk ma hp gw, kerjaan gw, nntn tv, malah klo diingetin ma org tua gw, gw bilang aja, sholat di rumah aja, tohh sama aja, yg penting kan sholat ma niat nya, ga pernah gw sholat di mesjid selain sholat yg 54 td, jd nerapin ibadah di rumah aja dah gw terapin jauh-jauh hari

Yang gw lakuin sekarang selama social distancing ya belajar dr rumah (padahal gw bukan pelajar) tapi kta pepatah belajar tuh ga kenal umur, yang pertama gw belajar tentang, cuci tangan yang baik & benar (klo ini dr TK dah diajarin) hahaha, yang pasti gw belajar bersukur akan nikmat sehat yang telah Allah berikan, klo kmrn-kmrn gw mendoakan hanya untuk gw, keluarga gw, mentok gw berdoa untuk keluarga besar gw, mungkin saatnya gw harus mulai belajar berdoa untuk orang lain, berdoa untuk orang-orang dari belahan bumi manapunlah pokoknya, ga peduli suku, agama, profesi, pilihan presidennya, kaya ato miskin, anak" muda yg msh jomblo (klo yg ini plus gw doain dapet jodohnya) hehehe

Gw juga harus belajar bersukur atas nikmat apapun yang diberikan oleh Allah, gw belajar selalu mengucapkan Allhamdulillah kepada orang-orang yang sembuh dari covid-19 itu, gw ga tau siapa orangnya, apa sukunya, agamanya, jabatannya, dan gw juga belajar empati terhadap orang lain, gw mengucapkan belasungkawa kepada keluarga & korban covid-19, karena hanya mendoakan yang mungkin bosa gw lakuin saat ini, dan minta ampunan kepada Allah SWT.

Dalam kaca mata gw (Alhmadulillah mata gw masih normal sih sbenernya) pandemi covid 19 ini hampir mirip lah (klo boleh gw sambungin ya) oleh kisah raja Namrud raja yg sangat sombong sampai dia menyatakan dirinya sebagai tuhan, Namrud tidak dikalahkan oleh kekuatan pasukan yg lebih besar dari pasukannya, dia dikalahkan hanya oleh nyamuk, yang ukurannya lebih kecil dari dia dan pasukannya, hampir miripkan kan? hehehe, virus corona kecil kan ukurannya?

Tapi mungkin inilah cara Allah menunjukan siapa sbenernya orang-orang kya gw, orang yang hidup dalam keindividualan, orang yang penuh kesombongan, orangnya selama ini membuat jarak terhadap sesama manusia, orang yang mengkotak-kotakan dalam pergaulan, orang yg membatasi diri akan lingkungan sosial nya, orang yang selalu nyinyir, curiga, suudzon (pada hal husnudzon / positif thinking sangat dibutuhkan oleh manusia untuk meningkatkan imun dalam dirinya), orang yang ga pernah berterimakasih atas nikmat-nikmat Allah selama ini, sekarang ini lah keadaan dimana sifat asli orang kya gw ditunjukan oleh-Nya

Diakhir keisengan gw ini, gw mo ngucapin selamat menjalankan ibadah puasa tahun 1441 h. Semoga ibadah shaum kali ini bisa gw ambil hikmahnya yang mungkin masih dalam keadan pandemi ini, mungkin berbeda kli ini dari Ramadhan-ramadhan sebelumnya, karena bisa dipastikan mesjid-mesjid, mushola-mushola tidak melakukan ibadah sholat tarawih berjamaah bahkan sholat Idul Fitri nantinya, mungkin juga tidak ada tradisi mudik kli ini, tapi beginilah keadaannya, tapi gw tetep yakin akan rencana Allah untuk smua ini, baik hal buruk yang dapet gw pelajarin, dan gw tidak diulangi lagi, hal yang baik yang harus gw sukuri dan tetep gw kerjakan, dan insya Allah ibadah shaum kli ini bakal gw manfaatin sebagaimana seharusnya, karena bula Ramadhan bulan yang penuh dengan "bonus" bagi umat muslim, (tanpa mengeyampingkan bulan yang lain), mohon maaf apabila stiap perbuatan & perkataan gw selama ini menyingung perasaan baik sengaja maupun tidak disengaja, semoga gw bisa menjadi pribadi yg lbh baik lagi dikemudian hari.

Akhirul kalam wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x